Posts Tagged ‘sesat’

Bercakap Dengan Pokok

Mac 11, 2008

+ “Kau percaya aku boleh bercakap dengan pokok?”

– “Aku percaya. Itu Istidraj” [perkara luar biasa yang ditolong setan]

+ “Hummm mungkin kau tak percaya, tapi itulah kebenarannya. Kau akn mengapai maqam ini apbila kau ikhlas dan mengenal diri engkau”.

– “Aku percaya kepada apa yang nyata dan datang dari 2 sember – kitab dan utusan tuhan”.

+ “Aku juga. Semuanya dari 2 sumber tadi”.

– “Tapi sepanjang aku bercakap dengan kau, hujjah kau tak ad satupun yang disandarkan kepada 2 sumber tadi”.

+ “Kau terlalu ta’sub dengan wahabi. Kau perlu mendalami banyak lagi ilmu terutama ilmu mengenal diri”

– “Kau mungkin tak tahu, setiap aliran Islam yang aku ketahui, aku telah melazimkan diri dengannnya. Tapi semuanya makin memantapkan keyakinan aku kepada ajran Islam yang asli – itulah wahabbi. Kau tau ajaran wahhabi?”

+ “Tidak”.

– “hummmm”.

+ “Aku risau kau makin tersesat”

– “aku juga risau ko terus tenggelam dalam kesesatan. Apapun aku mau mendalami pemahamn ko”.

Aku keluar dari kereta Azim dan berdoa agar dia mengerti akan teks-teks silam yang berusia ratusan tahun.

Nyata dia tak pernah membaca sejarah dan teks-teks agam yang ditulis para ilmua Islam silam.

Advertisements

Partai Ahli Suci

Mac 6, 2008

Ini masih dalam seminar Ann Wan Seng. Selepas sahaja dia selesai menjawab soalan, malah sempat seorang dari pendengar menanyakan soalan dalam bentuk sebuah karangan yang panjangnya kira-kira 500 patah perkatan – sehingga pendengar lain “hilang dan tenggelam” dalam deretan ayat-ayat penanya itu – selepas itu, para pelayan terus bergegas datang ke setiap meja dan meletakkan mangkuk kecil dan menuangkan sup “makanan laut dengan hancuran ketam”.

Sambil-sambil menyuap sup itu ke mulut, maka sementara masa yang tersisa saat sudu mula menuju bibir mangkuk, mulut para peserta pun mula berkumat-kamit; ada yang menjadi pengulas kepada ceramah tadi; ada yang hatinya meronta-ronta mau nyatakan kepada teman-teman betapa dia telah membeli dan khatam buku “Rahsia Perniagan Orang Cina” sebelum Ann Wan Seng naik ke pentas tadi; dan ada juga malu-malu kucing tetapi terpaksa melakukan sesi “oriantasi” – sual kenal dengan pendengar lain yang semeja demi peluang-peluang bisnis.

Namun meja bulat aku ceritanya melompat seperti katak; bermula dengan “dari mana” kemudian “bisnis apa” dan yang selebihnya “mengundi pak? dimana?”.

Maka dari 3 potong soalan itu, sedari suapan pertama “sup makanan laut dengan hancuran ketam” hingga ke penghujung jamuan berupa secawan teh dan kopi, persoalan politik merajai perbahasan, dan tepatnya ialh kerna ada “one man show” – seorang abang yang menyisir rambut belah tepi, menjual air herba, yang berucap seperti para ustaz dan berkempen untuk pangkah Parti Ahli Suci.

Lalu aku katakan padanya:

“Saya melihat ada satu senario yang menarik, seperti yang berlaku di Indonesia – kemunculan beberapa partai yang diatas-nama agama, dan masing-masing menyesatkan atau menyalahkan atau mengatakan bahawa partai lain tidak berpijak pada pondasi kebenaran. Kita akan melihat hal ini berlaku di Malaysia andai pendaftaran Hizb At Tahrir diluluskan. Maka bagaimana hal ini berlaku?”

Termenung sejenak. berkata sedikit: “yang kita harus pegang ialah al quran dan as sunnah. Yang mana berpegang dengan keduanya, maka dialah yang kita sokong”.

Dalam hati aku berbicara. Monolog sendirian dengan harapan hatinya mendengar sama: “katakan partai yang menggunakan nama Islam semuanya itu, apakah ada diantara mereka yang punya dasar “al quran sahaja atau sunnah sahaja, walhal seluruh dari sekian partai itu menggunakan prinsip tadi, tapi ngapain mereka berselisih dan salah menyalahkan dalam beragama?”