Posts Tagged ‘katagiri’

Momotarosan Membalas Dendan Kesumat

Januari 15, 2008

aku bukan dari sini.

aku lahir di sana – nun jauh ke negeri yang mentari bermunculan.

baiklah, aku akan ceritakan tentang riwayat hidup aku. kembara aku dengan kapal, hidupku yang panjang dan dingin, keseorangan, pengkhianatan, kekecewaan. biar kamu tahu dan mengerti.

bukan publisiti yang aku mau, jauh sekali dari mau menjadi walikota atau menang bertanding jawatan ketua kampung. aku ikhlas!

sambung. setelah aku boleh mandiri, aku dibawa dengan kapal besar ke sini, bersama dengan 2 abang ku. kami tiba di pelabuhan kelang lewat malam. macam masuk secara haram ke sini. sampai saja di tanah datar, terus kami disumbat dalam kontena, bersama-sama bangsa kami yang lain. lori terus memecut keluar dari dermaga. entah mana tujuannya, itu kami semua tak tahu. dalam hati cuma berdoa agar kami semua akan selamat tiba dan mampu berkerja dengan aman. tanpa sergahan polisi atau penguatkuasa yang selalu menengking.

akhirnya lori kontena menekan brek, kami tertolak ke hadapan – bersempitan. aku lega. kerna itu destinasi kami, maknanya kami akan boleh turun dari kontena yang gelap gulita. dan maknanya kami akan mencapat cahaya – ucara. menghirup sesungguh-sungguhnya tanpa getar. lalu tika pintu terkuak, sedarlah kami bahwa kami sampai ke sebuah gudang besar.

selang beberapa hari maka datang seorang apek cina membeli kami bertiga.

aku pendekkan cerita:

apek itu dibawanya kami naik lori lagi. akhirnya aku dan abang ku – kami sampai di satu taman – taman desa. aku dipindahkan ke situ. aku ditempatkan di tengah-tengah antara ke2 abangku. aku masih ingat tanggal 15 oktober, itu tarik yang bermakna kerna itu lah hari kami mula berkerja. kerja kami tak lah sesukar mana, cuma kami kena naik turun blok flat ini. selalunya kami dikerah berkerja 24 jam seharian. arhhhh…rasanya amat kejam tetapi kami bangsa yang dingin ini kuat seperti besi. kata orang urat kami dawai tembaga, otot kami besi waja. benarlah kata orang, kerna kami kerja pagi petang.

tapi angan-angan tak selalunya indah.

rupanya manusia di sini buruk perangainya. tak senonoh langsung. mereka suka mengambil kesempatan, bermalas-malasan.

adakah patut mereka selalu kenakn aku. mentang-mentanglah aku tak boleh berbuat apa-apa maka selalulah mereka men”dajal”kan aku.

ada satu hari, entah siap, aku pun tak tahu, sebab waktu itu malah, gelap gulita, yang aku nampak hanyalah matanya dan giginya. dia menghampiri aku, minta aku bawakannya naik ke rumahnya kerna dia sudah mabu-mabukan minum todi gamaknya. saat aku leka membawa dia naik, maka aku terasa hamburan air hangat di belakangku. terus serentak bau hamis membuak. chis… rupanya lelaki itu kencing keatas aku saat aku menolongnya.

tak apa lah aku bersabar.

kemudian ada seorang mak cik, pagi buta lagi dah keluar rumah. dia tinggal di tingkat atas. dibawanya 2 plastik besar. mukanya mengerepot dan dadanya berombak besar. sampai saja ke arah aku, terus dilemparnya bungkusan pelastik itu. dan seperti lipas kudung dia berlari kencang. aku kehairanan dengan sikapnya.

tatkala bungkusan itu hinggap ditubuhku, barulah aku tahu mengapa muka mak cik itu mengerepot, dadanya berombak dan dia memecut lari, kerna tatkala bungkusan itu merempuh jasadku, ia berderai dan berhambur ke lantai dan bau busuk meruap. apakah dosaku hinggakan mak cik itu melemparkan sampah kepadaku. katakan lah wahai mak cik – mak cik yang sellau melempari sampah kepadaku – apa dosa aku hingga kalian selalu buat begitu.

akhirnya kerna terlalu banyak pengkhianatan yang mereka lakukan [selalunya aku tak mampu mengecam mereka kerna mereka suka menyamar, yang aku nampak hanya mata dan gigi mereka sahaja, lalu aku dan kedua abgku mengambil keputusan; Harus balas dendam. mereka harus diajari.

satu hari, sedang mereka masuk ke dalam badanku, dan menekan punat yang ada badanku, maknanya mereka mau menyuruh aku membawa mereka naik ke atas tingkat 10, aku mula meneruskan perancangan ku. sampai saja di tingkat 5 aku terus berhenti. aku tutup pintu. mereka mula gelabah. ada yang tercengang. ada yang menelepon kawan, ada yang menekan butang loceng di dadakuaku. malah ada yang mau menangis. aku ketawa perlahan-lahan.

kemudian kami selang seli tak mahu berkerja, sengaja buat-buat rosak. biar mereka naik tangga hingga ke tingkat 17. padan muka. dan bila melihat manusia ini tak juga mau taubat, maka kami sengaja buat bergegar ketika turun dan naik. danag gegarnya kuat. kadang gegarnya perlahan. hingga ada seorang pak cik itu selalu beristigfar ketika naik kami.

tetapi manusia itu tetap bodoh, jahat, keji dan zalim.

maka kami buat perancangan terakhir; “Nanti kita tunggu satu masa, bila dah seusia waktunya, kita akan bunuh mereka. biar mereka naik ramai-ramai, kemudia kita naik ke tingat 17, dan apabila sampai saja, kita kunci mereka – jangan buka pintu, terus kita jatuhkan diri kita ke lantai – laju menderu ke bawah dan berkecai. biar mereka mati tanpa sempat mengucap.

abagku yang sulung akan bunuh diri dengan manusia. kemudian abang ku yang kedua dan akhirnya aku. 

katagiri.

Advertisements