Posts Tagged ‘Ibn Taimiyyah’

Genius

Mei 4, 2008

Memang orang yang lebih pandai bisa membodohi orang yang kurang pandai – dalam sesuatu hal – malah orang yang mengerti akan mudah menipu manusia dungu.

Cukuplah bagi seorang manusia, kalau dia punya satu kepandaian banding manusia lainnya, maka segal apa yang dia tuturkan seolah-olah ma’sum dan sedarjat Al Kitab. Maka manusia yang lainnya hanya menurut dan membontotinya sambil mendengus: “dia manusia alim, bestari, cendiaka, dan yang paling penting dia lebih mengerti banding kita semua”.

Tetapi yang manusia lungu itu tak terjangkau pikir nya ialah manusia “bijak” itu pun adalah seorang manusia. Dan manusia itu adalah seorang yang pasti berbuat silap. Lalu mungkin-mungkin “fatwa” nya adalah satu kesilapan semasa mereka mengekorinya.

Begitulah tabiat manusia. Sehingga kehilangan seorang budak perempuan beberapa bulan lepas [sebelum PRU 12] sempat dirujuk nasibnya kepada seorang budak lelaki yang kononnya punya pengetahuan paranormal – mistik – yang mampu mengesan jejak kelibat manusia yang ghaib hilang, yang herna dia boleh menyelesaikan perkiraan ilmu kira-kira yang selalunya untuk orang dewasa. Tetapi hingga kini “korban” masih tak kungjung ketemu.

Ini hal yang berkaitan dengan keyakinan [yang bisa menggiring ke sorga atay bakaran neraka], tetapi manusia lungu tak peduli asalkan dia manusia yang dinobat “genius”.

Begitu juga selepas PRU 12, kita baru-baru ini digemparkan dengan aksi seorang anak “genius” yang melacur. [Wah! dia sudah dapat 2 kenikmatan; pertama kenikmatn berseggama, dan kedua dia mendapat wang yang lumayan!]

Lalu seluruh [kalau boleh saya katakan] rakyat muslim / melayu Malaysia merasa keciwa dengan tindakan Safiah ini.

Saya tiada kaitan dengan Safian, dan SAafiah tak mengenali saya. Tapi yang ada adlh dia menganut agama yang saya yakini. Ini sahaja. Justeru dia sudar seagama saya. Persoalan nasionalitas nya bukan agenda utama bagi saya. Tetapi ada beberapa hal yang kita harus sadar;

Pertama bahawa “genius” itu apa? Apakah “genius” itu adalah kepandaian kehadapan bagi seorang insan, seperti seorang anak yang baru lahir 5 bulan bisa terus bercakap? Atau seorang renta yang usianya hampir menjangkau 150 tahun? Ini pasti bukan “genius” yang kita mahukan.

Justeru yang kita pahami dari kata “genius” adalah keadaan seorang manusia yang membikin / merekacipta / berpikiran yang menjaungkau zaman. Seperti “genius” nya nabi yang datng membawa ajaran yang tak lapuk dek ujan, atau seperti Ibn Taimiyyah yang punya fatwa-fatwa yang masih bersesuaian dengan zaman ini.

Tetapi kalau sekadar bisa menyelesaikan masalah pengkamiran dalam usia 9 tahun, itu adalah “pandai matematik”, bukannya genius. Yang boleh kata genius ialah bila dia menemukan formular dalam matematik yang bisa mengubah paradikma ilmu kira dan mengundang kemajuan teknologi dari kira-kiranya / rumusnya. Adi putra dan Safian adalah 2 insan yang Tuhan karuniakan kebolehan untuk bijak matematik. Tetapi Tuhan tidak memberi ilmu-ilmu lain kepada mereka. Tanyakan kepada mereka, apakh mereka bisa melukis seperti Leanado, atau bermain ayat-ayat puisi seperti Subawaih atau mereka bisa menjadi loyar dan doktor pada usia 10 tahun?

Justeru, kita tidak meletakkan sesuatu pada bukan letaknya.

Kedua; Safian dan Adi Putra bukanlah maksum. Dan Islam itu bukan Safian dan Adi Putra. Yang benar adalah mereka penganut Islam. Lalu keduanya bukanlah gambaran mutlak Islam sehingga hari ini METRO di muka hadapannya meletakkan ayat “seolah-olah cerita pelacuran Safiah dan pemenjaraan ayahnya adalah rencana menghancurkan Islam”.

METRO harus mencari pelanggan untuk survival mereka, maka teg line seperti ini adalah menjadi keutamaan. Tetapi sebenarnya apa yang METRO utarakn adalah pikiran rakyat. Sesungguhnya banyak rakyat kita merasa begitu. Tanpa kita sadr bahw pikiran itu adalh pikiran yang menyongsang dari waras.

Saya Islam, tetapi Islam bukan saya. Kalau disebut Islam, yang kita terbayang adalah ajaran-ajarannya, Tuhan, Rasul, al quran, solat dan banyak lagi. Malah sat saya mengungkapkan Islam, sy tak terbayangpun diri saya dalam minda ini. Tetapi kalau dikatakn Penganut Islam itu, terus saya membayangkan diri sendiri.

Nah, kalau begitu, Islam itu bukannya Safiah. Lalu sudah menjadi lumrah bahaw bagi tiap-tiap keyakina itu harus punya kesesatan dan perbuatan engkar dari pengikutnya. Ini kerana manusia itu tadi tidak ma’sum. Ketika pengikut agama melakukan kejahatan, apakah kita melabel “inilah ajaran agama yang dianut si polan”? Pasti kita tak harus berkata begitu.

Oleh kerana itu, saudara janganlah kuatir kalau ada orang berkata bahawa “Islam tercemar hanya kerna perbuatan Safiah dan ini adalah sebuah konspirasi Barat”, kerana orang yang berfikir begitu adalah yang yang bahalul; tidak punya minda kelas pertama.

Kalau kita menggunakan dacing “kesalahan penganut” sebagai ukuran kebenaran, maka sudah pasti dengan senang setiap penganut bagi masing-masing agama saling menghinakan agama lain [saya bukan pejuang plurisme]. Ini belum lagi cerita Paderi Katolik yang merogol dan meliwat. Maka kalau Barat menggunakan isu Safiah, kita juga boleh menggunakn isu Paderi Katolik. Tetapi saya yakin, Barat bukanlah bodoh hingga mengeksploitasi Safian untuk menghinakan Islam. Kalau benar, Barat adalam bangsa yang lebih bodoh dari orang yang percaya kepada tilikan Adi.

Yang harus kita sikapi, menolong Safiah untuk menjadi manusia baik kembali. Dan menolong Adi Putra untuk meninggalkan amal supernaturalnya. Malah kita harus menolong setiap insan di muka bumi ini untuk kembali kepada kebenaran, membimbing yang kesilapan, memjinjing yang keletihan dan mendoakan kepada seluruh manusia agar beroleh cahaya. Bukan mereka berdua sahaj, tetapi semua, tanpa batas ras, agama, budaya, bahasa, nasionalitas dan usia.

Sekeping Kertas Luahan Hati

Mac 14, 2008

Ada orang berkata bahawa yang tajam itu bukanlah sebilah pedang yang menusuk tubuh, tapi yang paling tajam itu adalah sebatang kalam yang bisa merobek jantung.

Walaupun kalam itu selalunya sependek 6 inci dan hujungnya tak bisa membelah daging, apatah lagi memotong bayam, tetapi kalam bukan sahaja mampu meragut nyawa seorang manusia tetapi ia kadang mampu berobohkan sebuah bangsa dan meluluhkan sebuah kota. 

Yang sebenarnya, bukan kalam itulah yang membikin perubahan, penyedaran, keinsifan, pencerdikan dan kemajuan, tapi yang sebenarnya adalah hasil coretan kalam itu; kalimat-kalimat yang menjadi ilmu pengetahuan.

Kerana itu juga, para manusia yang menulis dan membuat kitab itu terdiri dari para bijak pandai yang mendalam ilmunya. Dan dalam pandangan semangat keagamaan, para cendiaka itu merupa ulama.

Peliknya, mereka ini menulis dengan jodol yang teramat banyak, sehinggga ada dikalangan mereka mencecah 500 buah! Ini lah yang orang selalu katakan sebagai keramat.

Kita coba untuk menulis sebuah buku ilmiah; sebulan masih belom selesai, tangguh. Masuk bulan ke-2, belom selesai. tangguh. Masih tak tersiap pada penhujung bulan ke 3. Yang akhirnya kita siap pada penghujung bulan ke 6. Nampaknya kerja menulis dengan berhujjah itu amat sulit. Yang mudah ialah menulis dengan tak keruan – tak ada ilmu dan tak ada makna.

Ilmu itu adalah apa yang dikatakan oleh Muhammad Idris: “Perkataan Gusti Agung dan perkatan Utusannya yang terakhir”, dan kemudian ditambah menjadi 3 oleh Ahmad Bin Abdul Halim Bin abdus Salam Al Harrani “Dan kalam para anak didik utusan tersebut”.

Maka selain dari 3 sumber itu, maka agama tidaklah menjadikannya dasar pijakan, kaedah pikiran, dan kacamata melihat. Malah selalunya agama akan menjadi songsang apabila kita menimbang agama dengan selain dari pondasi tadi, walaupun kita meyakini bahawa kita menggunakan Kitab dan Hadith. Ini yang kita klaim tapi hakikatnya kita tak memahami agama persis sebagaimana para anak didik Rasul memahami agama, yang kita kalukan adaalah menggunakan pikiran kita lalu mentafsir agama mengikut kemahuan kita.

Tetapi ada juga manusia yang suka menulis. Dia tulis banyak karangan, dan dia bangga dengan karangannya. Dia rasakan bahawa ap yang dia tulis, pikir, utarakan dan lontarkan adalah hakikat, yang mendasari kebenaran, yang dibangun atas keadilan dan keinsafan. Tetapi dia tak menyedari bahawa dia hanya menulis mengikut logika dan pikirannya yang kosong walaupun dia mengatakan bahawa “saya mengikuti dasar pondasi agama tadi”.

Kerana logika itu ada beragam, seperti filsafat itu juga, atau seakan jalanya tariqat. Ada sekian banyak pikiran logis. Dan tiap-tiap pikiran logis itu basisnya cukup mudah, iaitu bahawa melihat sesuaitu dengan pandangan benar atau salah yang berdasar tabi’i alam. Memang ada pokiran logis itu tak mahu dikongkong dengan pandangan binari iaitu betul atau silap – salah atau benar, tetapi mereka tetap melihat sesuatu itu dengan akal semata, tanpa disebutkan barang sebutir hadis nabi!

Saya mahu tanyakan kepada mereka, ketika datang sebuah hadith, apakah yang mereka lakukan? beramal dengannya tanpa tangguh? Atau melihat hadith tersebut dari segenap perspektif? Atau berusaha untuk menolaknya dan tak mempercayainya?

Ketika itulah, apakah satu paham logis [tak kisah lah apa namanya; apakah binari, sejajar, literal, dan beberapa lagi] mampu untuk digunapaki dalam memahami sesebuah nash? Jawabannya adalah tidak. Kerna nash tidak mampu dipahami dengan kaedah logis, melainkan dengan pasrah.

Kerana itulah, saya mahu saja menulis dan memberikan tulisan saya ini kepad teman-teman yang selalu ber”logis”. Sebabnya mereka ini jarang benar untuk mau membaca kitab-kitab karangan cendiakan silam tadi, tetapi mereka lebih percayakan para manusia zaman ini. Seperti ketika saya mengunjungi Daus yang berkubang dengan para kaum Telawi, dia mengisi hidupnya dengan buku filsafat, dan dia tak membaca kitab yang berusia ratusan tahun.

Mungkin dia merasa bosan untuk membaca buku seperti itu.

Dan mereka ini juga tak berapa gemar untuk datang ke kelas pengajian. Tetapi mereka akan gencar kalau dipinta untuk dahir ke kelas logis.

Maka keran itulah, saya berharap, surat kecil ini mampu untuk mengajak mereka, paling kurang adalah membaca kitab para ilmuan silap, kalau tak kesempatan atau rabun, maka datanglah ke kelas pengajian.