Temubual Bersama Andrew

Semalam ada kesempatan bertemu dengan seorang teman dari tanah seberang. Mungkin ini adalah perjumpaan pertama dari sekian lama berhubung lewat kawat eletrik, maka banyaklah tanyaan yang dilontarkan seputar kehidupan di tanah yang kaya dengan manusia, bahasa, pulau-pulau dan budaya itu.

+ Wah.. kamu bisa bertutur dalam bahasa melayu ya! Berapa lama kamu sudah di sini?

– Sikit-sikit saja. Sudah lapan bulan. Saya selalu bercampur dengan orang Malaysia, justeru saya sudah paham sedikit percakapan disini.

+ Bahasa Indonesia dan Bahasa Melayu enggak jauh bedanya, bukan?

– Kalau yang dimaksudkan dengan Bahasa Melayu baku itu benar, tapi di sini orangnya bertutur guna bahasa setempat. Banyak yang tidak sama. Dulu saya enggak mengerti langsung! Ha.. ha.. Mula-mula turun di emigresen saya enggak mengerti apa yang dikatakan oleh pekerja di sana. Orang disini percakapannya perlahan dan laju. Mana gue sempat tangkap!

+ Makanannya?

– Makananya kurang sadap jika dibandingkan dengan di sana. Lagipun di sini masakannya banyak minyak. Asyik goreng, goreng dan goreng. Di sana walaupun guna santan tetapi tidaklah berminyak seperti di sini. Pilihannya juga banyak. Banyak propinsi maka banyaklah pilihan. Semuanya sadap-sadap! Dan aku juga lihat orang di Malaysia ini gemok-gemok atau yang kurus-kurus. Jarang yang badannya sedap-sedap. Di Indonesia kurang orang gemok.

+?Orang disini terlebih makanlah.

– iya.. di sana makannya tiga kali saja. Pagi, petang, malam. Di sini ada yang sampei enam kali. Pagi, kudapan, tengah hari, petang, malam, tengah malam.

+ ha… bagaimana dengan pemilu? Kamu turut mengundi?

– ini, jari gue warna hitam tanda gue sudah memilih.

+ Tintanya dari mana? Katanya tebal kertas undian kalian?

– Ini tinta dari India. Tiga hari baru hilang. Ibu jari kita di celup dengan tinta ini. Guna untuk mengesahkan bahawa kita sudah mengundi. Takut-takun nanti petang ada orang yang mengundi lagi walahal pagi tadi dia sudah memangkah. Kertasnya tebal, bayangkan ada lebih 20 pakatan parti dengan setiap pakatan itu mengandungi lebih dari 5 parti bergabung. Di sini partinya kurang. Senang untuk memilih di sini.

+ kenapa ya, kalau di Amerika sana hanya ada dua pakatan ?Liberal dan Demokratik. Negaranya besar dan orangnya juga banyak. Sama kondisinya di Indonesia?

– Itu lain. Di sini semuanya mau jadi pemimpin. Dan semua orang ada wawasannya sendiri. Sosialis, Liberal, Religus, Demokratik dan banyak lagi juga mau bertanding. Semuanya ini tidak bisa bergabung sesama sendiri.

+ Rasanya siapakah yang menang kali ini?

– Mungkin Golkar. Ada tiga partai yang dominan. Partainya Akbar Tanjung, Megawati dan (saya lupa seorang lagi). Tetapi Golkar punya ruang yang besar untuk menang.

+ Golkar bukankah dibayangi dengan Ordar Baru?

– Orang yang menyokongnya masih banyak. Walaupun pemukanya masih orang dari Ordar Baru tapi ia sudah diberi nafas baru. Dan orang banyak masih mahukan dia untuk memerintah.

+ Apa bedanya antara Ordar Lama, Ordar Baru dan era reformasi penggulingan Suharto?

– Ordar Lama tidak sesuai untuk di Indonesia. Sistem ekonominya diambil dari Komunis. Sama rata sama rasa. Ini enggak bisa dilaksanakan di sana. Lalu dilakukan revolusi. Dan Order Baru secara garis besarnya baik. Tetapi pada penghujung hayatnya ia mengamalkan nepotisme, anak-anak Suharto punya kepentingan dalam syarikat-syarikat besar. Lalu proyek-proyek diberi kepada kerabatnya. Kemudia diadakan reformasi. Sekarang ini keadaan sudah kembali baik.

+ Lalu apa namanya sekarang ini? Order apa? Bukankah sekarang ini katanya bergolak sakan?

– (Senyum) Mungkin kita bisa panggil rder Futuristik?kerna ama?dan aru?sudah dipakai.?Sekarang ini keadaanya mendatar. Sudah aman di sana. Cuna ada beberapa propinsi yang bergolak macam Acheh. Kita sekarang ini tengah kumpulkan kembali kekuatan untuk maju. Tengah berusaha ke arah itu.

+ Saya juga kalau diikutkan darahnya dari seberang. Sebelah ibu dari Surabaya dan sebelah ayah dari Matapura. Tapi rasanya takut untuk kesana. Selalunya dengar banyak perkara bunuh, pukul, bertimpas (bergaduh).

– Di sinipun ada bunuh, gaduh, pukul, ya bukan? Di sini manusianya kurang dibanding di sana. Maka pasti tekanan hidup di sana lebih tinggi. Justeru buat orang di sana lebih cepat terasa. Tapi kes-kes bunuh dan gaduh juga sama saja seperti di sini. Sebenarnya di sana aman sama seperti di sini. Cuma keamanan di sini lebih tinggi. Sama saja amannya! Jangan khuatir.

+ Kraton-kraton masih wujud?

– hanya ada tiga atau empat kraton yang punya kuasa, salah satunya di Yongjakarta. Sultannya ibarat Gabenur. Di wilayah lain sudah tidak ada kesultanan lagi walaupun keturunannya masih ada hingga hari ini. Macam di Matapura, sultannya masih wujud tetapi tidak berkuasa seperti di Yongjakarta.

+ Bagaimana mereka itu tidak berkuasa lagi dan bagaimana Kraton Yongjakarta mempertahankan kuasanya?

– Di wilayah lain Belanda sudah menggulingkan mereka, tetapi Belanda tidak dapat berbuat sebegitu di beberapa wilayah yang tadi. Maka semasa pembentukan Indonesia, hanya wilayah-wilayah ini mempunya kesultanan yang berdaulat. Belanda ini licik, selalunya dia akan membuat huru-hara. Wilayah ini bergaduh dengan wilayah sebelah lalu perang. Sultan bermusuhan dengan adiknya lalu berbunuhan. Pada masa genting inilah Belanda akan masuk menjahanamkan kita. Yangjakarta juga telah dipecahkan kepada dua wilayah kerana itu. Tetapi Kraton ini masih dapat bertahan. Dia tidak mengikut telunjuk Belanda secara taat dan dia juga tidaklah mengkhianat rakyat.

+ aku secara peribadi menghormati bangsa kalian. Orangnya bijak, kuat dan seni kalian tinggi.

– Itu memang benar, tetapi kami bergasakan sesama sendiri. Jakarta itu lebih maju dari Kuala Lumpur hingga sudah ada jalanraya lima tingkat, cumanya subway tidak ada lagi di sana. Seni kami lebih tinggi. Para bijakpandai kami juga banyak. Tapi bergaduhan sesama sendiri. Itu masalahnya! Bayangkan dengan memiliki 1000 lebih pulau, 1000 lebih rumpun bangsa dan 1000 lebih bahasa, kami mampu bergabung untuk menentang Belanda. Memang menakjubkan! Tetapi kini kami bergaduhan.

+ dan kalian juga punya jatidiri yang kuat. Pemimpin kalian bertutur dalam Bahasa Indonesia, tidak seperti di sini. Di sini pemimpin kami lebih gemar bertutur dalam bahasa asing, malu rasanya jika bertutur dengan bahasa ibunda.

– Setelah pembentukan Indonesia, bapak-bapak kami sudah mengangkat sumpat setia; Satu Nusa, Satu Bangsa, Satu Bahasa. Justeru kami tidak memandang kamu cina, india, punjabi, banjar, jawa, sunda, semuanya adalah Bangsa Indonesia. Dan kami juga bertutur dalam bahasa Indonesia. Tidak kiralah cina atau bangsa lain, semuanya fasih bertutur. Kalau ada orang bertutur dalam bahasa Inggeris, maka dia adalah sombong. Mungkin kasut sesuai dipakai dikepalanya. Pemimpin kami hanya bercakap Bahasa Inggeris jika media internasional yang mewawancaranya. Ini peratutannya. Kami bangga sebagai bangsa Indonesia. Kalau ada manusia itu gemar bertutur dalam bahasa asing, maknanya dia tidak bersyukur menjadi Melayu dan dia tidak bangga sebagai Melayu. Dia ketandusan jatidiri.

+ mungkin di sini kekuatan Bahasa Melayu tidak dapat ditegakkan kerna kami berbilang bangsa; Cina, India dan Melayu, sedamg bangsa-bangsa lain hanya dalam lingkungan satu peratus.

– Itu sebenarnya bukan alasan. Kalau kami bisa bergabung untuk sepakat, maka kenapa kalian tidak bisa? Kami memiliki 1000 pulau dengan 1000 rumpun bangsa, maka setiap rumpun bangsa itu memiliki pula bahasanya tersendiri. Justeru bagaimana 1000 bangsa berbeda dengan 1000 bahasa berpadu untuk menuju kepada satu sumpah setia: atu Nusa Satu Bangsa Satu Bahasa? Ini persoalannya! Justeru itu bukan jawaban utuk permasalahan tadi. Tegasnya peru ada satu usaha yang bersungguh-sungguh.

+ bagaimana dengan bahasa cina?

– dahulu bangsa cina ini berjuang dengan komunis. Lalu kerajaan dalam menghalang pengaruh komunis mengharamkan segala unsur-unsur budaya cina kerana khuatir. Dan sebenarnya mereka ini banyak jumlahnya serta memegang kekuasaan ekonomi negara. Tetapi selepas era Gus Dur, bangsa cina kembali mengadap kebenaran untuk mengamalkan budaya mereka.

+ Apakah selepas ini ia akan menggugat jatidiri bangsa Indonesia?

– Tidak, kerana kami sudah jadi bangsa yang satu. Tidak khuatir lagi kerana semuanya bisa bertutur bahasa Indonesia dengan baik.

+ banyak orang indonesia tidak sukakan orang Malaysia, katanya kami sombong.

– Ia, mungkin kerana kamu berada di tanah sendiri, berasa bangga dengan negara sendiri, berasa kaya dan berasa bijak.

+ Mungkin kerana rata-rata yang kemari menjadi tukang cuci?

– Ia, ini faktor besar. Kerana kalau kami sebutkan dari seberang, orang cepat-cepat ingatkan kami tukang cuci! Geram… geram… Bukan semuanya tukang cuci yang kemari. (senyum).

+ taraf pendidikannya?

– tahap pendidikannya lebih susah dari di sini. Universitasnya ada 1000 lebih, itu belum dicampur dengan swasta. Sistem di universitasnya susah untuk ditamatkan. Selalunya jarang ada siswa yang berjaya mengikuti programnya dengan baik. Di sini lebih mudah dan releven dengan kerjayanya. Dan yang mendukacitakan di sini ialah aku lihat orang melayu di Malaysia kurang pentingkan pelajaran. Mereka merasakan telah cukup dengan belajar sehingga degree sahaja. Kalau di sana, ada ramei orang melayu yang menyambung pelajaran hingga ke peringkat doktor.

08 April 2004

posted Wednesday, 14 April 2004

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: