Kerabat

Kita sudah sering mendengar ucapan sebegini: maafkan saya? atau saya minta maaf? mingkin juga harap maaf? dan sebagainya. Tetapi aku tetap ingin menyatakan kepada anda sekalian: Tolong maafkan saya?atas kelewatan mengupdate blog ini.

Kesebokan menggila dalam dua tiga minggu ini. ia mewabak ke setiap tempat dan waktu hinggakan aku tiada masa untuk menulis. Dengan mulanya ia menyerang kesihatan aku hingga aku tersungkur selama seminggu atas nama garing (demam) kemudian setelah aku hampir wagas (sihat), kesebokan sekali lagi menerjah dengan membuatkan aku ke hulu dan ke hilir mencari kerja.

Dan hanya minggu ini aku cuba mencari celah-celah waktu untuk mengetik papan kekunci. Minggu lepas aku ada memiliki satu waktu yang cukup berharga ketika di atas bas yang meluncur laju ke Seremban. Ketika itu aku meloret di atas sebuah buku catatan kecil yang sering aku bawa bersama. Sempat bercerita betapa getirnya usahaku melakukan erjalanan Ke Mordor?bersama-sama Pian yang akhirnya mengganggu kesihatan aku ini. satu perjalanan yang sukup panjang dan mengkeringkan tenagaku, ia ibarat perjalanan dalam Lort Of The Ring. Tetapi watak-watanya berbaza dan sifat jahatnya juga tidaklah sama. Cukuplah apa yang aku katakan: ni perjalanan yang panjang dan dilakukan dalam masa yang singkat, satu perjalanan yang tidak pernah aku tempuh selama ini. dan ia adalah permulaan dalam menuju satu keteguhan dalam kehidupann yang mencabar pada masa mendatang?

Hari Khamis tadi, kakak menelefon aku yang ketika itu sedang berfoya-foya di kota raya berbatu (sebenarnya berada di KL, tengah online untuk mencari kerja di Job street, online blog ini dan menyemak e mail). Katanya dia sudah nak beranak. Maka aku pun pulang ke rumah. Keluar rumah pukul 9 malam, pergi ke Selayang Capitol selama 1 jam kerana abang Poi nak beli barang pekakasan bayi yang bakal lahir. Kemudia dalam pukul 10.50 kakak mula rasa sakitnya semakin menjadi-jadi. Lalu kami pun pergi ke Hospital selayang. Mulanya nak masuk wad bersalin ramai-ramai, tetapi seorang makcik Gard (yang aku panggil Mak Guard), mengatakan bahawa hanya suami dan isteri yang hendak bersalin sahaj dibenarkan masuk. Maka aku pun terpaksalah menjada dua orang anak buah aku yang lincah ini di luar wab. Penak menunggu dan penat menjaga mereka berdua. Selama 1 jam asyik termenung sementara anak buah aku asyik berlari sakan. Seronoknya jika menjadi budak, berlari, bernyanyi, memekik dan bergolek-golek, kemudian melolong dan menangis. Tidak perlu fikir kalkulus yang selalu aku ulang-ulang, ataupun Asas Grafik yang sukar untuk aku luluskan diri ?terima kasih la kat Pak Aji yang menyipakna projek aku untuk subjek ni.

Dalam pukul 11.50 malam Abg Poi keluar dari wad sambil tersenyum: apat baby perempuan? Anak sedara aku yang dua orang itu tak senyum pun, depa buat tak tahu. enapa?? ak adik lelaki? Cis, budak-budak ini dah pandai no. Siap nak lelaki atau perempuan. Ingat nak beranak ni boleh pilih-pilih ke. Semalam (Jumaat) aku pergi ke serdang, amik mak kat umah Kak Bibik. Kak Bikit ngan Abg Sam gi kerja jadi aku la kena amik mak, sebab waktu lawatan mula pukul 1 petang hingga 7 malam. Nak tunggu kak bibik ngan Abg Sam balik, alamatnya tunggu la kul 8 lebih baru sampai kat Selayang nih.

Hari ni aku tolong mak kemaskan rumah. Penat gak. Pagi tadi aku bawak mak, Kak Wana ngan anak dia; Alif, gi Poliklinik Selayang ?semua pakat-pakat demam. Demam aku yang sejak dari minggu lepas masih tak baik-baik. Nasib badan.

Jadi perkara yang menariknya pada minggu ni ialah aku dapat anak sedara baru, bayi perempuan pulak. Yang sebenarnya untuk dapat anak sedara peerempuan dalam keluarga aku ini merupakan satu cabaran yang hebat. Kebanyakannya anak sedara aku adalah lelaki, dalam 30 orang anak sedara aku, hanya 6 orang sahaja lelaki. Anak Abg Chak semuanya yang seramai 14 orang itu hanya seorang sahaja perempuan, anak Abg Long aku keempat-empatnya lelaki. Jadi kehadiran seorang lagi wanita dalam bubuhan (kerabat) aku amat-amat di tunggu-tunggu. Dan kita tidak boleh menentukan secara pasti apakah kita akan beroleh anak lelaki ataupun perempuan.

Catatan: aku berharap akan mendapat anak pertama seorang lelaki, bukannya apa tetapi aku berasa kurang selesa jika ank pertamaku itu seorang wabnita. Tetapi biarkan saja Allah yang mengaturkan rencanaya kerana Dia mMaha Bijaksana. Dan aku juga berharap anak sedara aku berdua itu dapat menerima hakikat yang mereka sudah memiliki adik perempuan. Tiada bezanya memiliki adik perempuan ataupun seorang adik lelaki. Malah kami amat menunggu-nunggu seorang bayi perempuan selama ini. dan kesebokan tetap menggila rasanya untuk waktu-waktu seterusnya.

posted Wednesday, 31 March 2004

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: