Cerita Seram II

Merompak, menculik, merogol, meliwat dan akhirnya membunuh nampaknya menjadi acara masa kini. Mungkin profession kerja semacam ini masih kurang ahlinya lalu sakanlah warga kita mengisi borang kerja.

Lalu kitapun mendengar setiap malam dalam berita kisah orang mati di bunuh, anak gadis di rogol, nenek di tetak, lelaki tua di rodok dengan parang dan banyak lagi. Simpulnya masyarakat kita sudah gila untuk merogol dan membunuh.

Aku juga terfikir, kenapakah perogol tidak saja melanggan pelacur-pelacur di Chow Kit ataupun di lorong-lorong belakang. Lagi mudah! Pelacur itu rela dan mahir serta dia suka mendapar wang, sedangkan si lelaki itu puas dan mungkin esok dia boleh datang lagi jika peruntukannya ada. Tidak perlu memaksa mangsa dan dia dapat melakukannya dengan tenang dan selesa malah berjam-jam lamanya. Tetapi mungkin kerana gatalnya itu sudak memuncak dan poket pula kosong, maka cepat-cepatlah dia merogol. Lalu setelah itu mungkin kerana takut nanti disumbat dalam penjara, dibunuhnya mangsa.

Yang perompak pula tidak merancang untuk mendapat laba yang besar. Lalu merompaklah mereka tanpa perancangan. Mangsanya nenek-nenek tua, anak-anak sekolah, orang gila, lelaki miskin. Dapatlah mereka wang untuk sebulan dua. Lalu takutkan rahsia terbocor, di bunuhnya mangsa rompakan. Setakat seribu dua itu tidaklah memadai dengan jenayah merompak dan hukumannya. Kalaulah hendak merompak dan cepat kaya, rompaklah bank-bank ataupun menjadi bapak ayam. Bapak ayam ini banyak kelebihannya. Pertamanya dia dapat merasa semua ekerja sosialnya?untuk pertama kali. Kedua dia mendapat wang tanpa berpeluh dan penat berkerja, sekadar menjadi bapak sahaja. Ketiganya dia hanya berkerja di malam hari yang dingin. Tetapi mungkin untuk menjadi bapak ayam ini memerlukan keberanian dan kemahiran yang tinggi mengawal anak-anak ayam, serta pandai memasang kaki untuk mendapat maklumat dengan pantas, maka kerana itulah perompak-perompak kecil ini tidak mampu.

Bila aku balik kampung minggu lepas, melihat nenek dan tok wan yang sudah tua di kampung. Aku terfikir beberapa perkara. Pertamanya ialah orang tua ini sukar untuk melepaskan kenangan mereka sehingga payah untuk mereka tinggal bersama anak-anak di kota. Keduanya ialah orang tua ini mahukan kebebasan, maka mereka merasa sukar untuk bergerak ketika di kota ataupun di rumah anak-anak mereka. Ketiganya bahawa keselamatan mereka tidak terjamin kerana zaman ini perompak dan perogol tidak memangdang usia dan jantina, asalkan dapat merompak dan merogol.

Seramnya tinggal di rumah nenek itu. Rumah kampung yang besar itu suram walaupun siang. Tangganya tinggi. Belakang rumah penuh dengan semak. Malamnya gelap gelita. Sesekali dengar bunyi burung hantu. Kanan kiri sunyi walaupun berjiran. Kalau nak terberak waktu ini, kena turun rumah dan meredah kelam ?tandasnya terpisah dan jauh di halaman belakang. Mungkin rumah nenek ini sesuai jadi tempat jin bertandang. Malah sesuai untuk merompak kerana tiada orang.

Disuruhnya tinnggal di kota bersama anak-anak, katanya bosan. Bila dikatakan soal bahaya, katanya sudak ambil langkah berjaga-jaga. Bila diceritakan tentang kegilaan perompak, katanya Tuhan ada melindungi mereka. Dinasihatkan supaya menyimpan barang kemas yang banyak itu, kata nenek dia pakai baju labuh hingga tak kelihatan. Ditanya tentang makan, katanya pandai saja memasak. Lalu kami terdiam, bukan kerana tiada jawapan tetapi kerana banyaknya alasan. Bila ditanya untuk apa bermati-matian tinggal di kampung? Katanya untuk beramal, surau dekat. Boleh berbacaan (mengaji kitab) dengan Ustat Bakaq. Ada kawan. Ada bendang. Ada ayam. Ada barang dalam rumah. Sayang.

Lalu kata Kak Imah: enek dan Tok Wan cintakan dunia, pakai gelang emas sampai lengan, pakai rantai berlapis-lapis. Simpan duit beribu-ribu dalam coli? Aku setuju! Depa memang tak dapat lupakan harta. Buat apa pergi berbacaan kalau siang malam asyik tengok emas, tengok tanah, tengok wang? Kalau orang lain, waktu senja semacam ini sudah bersedia. Mula sebokkan diri dengan amal ibadah. Sudah lupakan berapa bakul emas yang aku ada, berapa ribu ringgit yang aku sudah simpan, berapa relong tanah aku sudah tak kerjakan.

Lalu mak pun bermesyuarat dengan adik-adiknya. Akhirnya kata sepakat diambil; menculik nenek dan tok wan! Harta di kampung itu biarkan saja. Ambil apa yang penting dan tinggalkan semuanya. Hanya saja tunggu waktu sesuai untuk meculik.

Catatan: aku tidak tahu apakah aku akan melalui zaman tua seperti nenek dan tok wan. Dan aku juga tidak tahu apakah aku akan degil seperti mereka. Hanya berharap aku akan melalui hidup ini dengan aman sehinnga penghujung usia.posted Thursday, 10 June 2004

Lalu kitapun mendengar setiap malam dalam berita kisah orang mati di bunuh, anak gadis di rogol, nenek di tetak, lelaki tua di rodok dengan parang dan banyak lagi. Simpulnya masyarakat kita sudah gila untuk merogol dan membunuh.

Aku juga terfikir, kenapakah perogol tidak saja melanggan pelacur-pelacur di Chow Kit ataupun di lorong-lorong belakang. Lagi mudah! Pelacur itu rela dan mahir serta dia suka mendapar wang, sedangkan si lelaki itu puas dan mungkin esok dia boleh datang lagi jika peruntukannya ada. Tidak perlu memaksa mangsa dan dia dapat melakukannya dengan tenang dan selesa malah berjam-jam lamanya. Tetapi mungkin kerana gatalnya itu sudak memuncak dan poket pula kosong, maka cepat-cepatlah dia merogol. Lalu setelah itu mungkin kerana takut nanti disumbat dalam penjara, dibunuhnya mangsa.

Yang perompak pula tidak merancang untuk mendapat laba yang besar. Lalu merompaklah mereka tanpa perancangan. Mangsanya nenek-nenek tua, anak-anak sekolah, orang gila, lelaki miskin. Dapatlah mereka wang untuk sebulan dua. Lalu takutkan rahsia terbocor, di bunuhnya mangsa rompakan. Setakat seribu dua itu tidaklah memadai dengan jenayah merompak dan hukumannya. Kalaulah hendak merompak dan cepat kaya, rompaklah bank-bank ataupun menjadi bapak ayam. Bapak ayam ini banyak kelebihannya. Pertamanya dia dapat merasa semua ekerja sosialnya?untuk pertama kali. Kedua dia mendapat wang tanpa berpeluh dan penat berkerja, sekadar menjadi bapak sahaja. Ketiganya dia hanya berkerja di malam hari yang dingin. Tetapi mungkin untuk menjadi bapak ayam ini memerlukan keberanian dan kemahiran yang tinggi mengawal anak-anak ayam, serta pandai memasang kaki untuk mendapat maklumat dengan pantas, maka kerana itulah perompak-perompak kecil ini tidak mampu.

Bila aku balik kampung minggu lepas, melihat nenek dan tok wan yang sudah tua di kampung. Aku terfikir beberapa perkara. Pertamanya ialah orang tua ini sukar untuk melepaskan kenangan mereka sehingga payah untuk mereka tinggal bersama anak-anak di kota. Keduanya ialah orang tua ini mahukan kebebasan, maka mereka merasa sukar untuk bergerak ketika di kota ataupun di rumah anak-anak mereka. Ketiganya bahawa keselamatan mereka tidak terjamin kerana zaman ini perompak dan perogol tidak memangdang usia dan jantina, asalkan dapat merompak dan merogol.

Seramnya tinggal di rumah nenek itu. Rumah kampung yang besar itu suram walaupun siang. Tangganya tinggi. Belakang rumah penuh dengan semak. Malamnya gelap gelita. Sesekali dengar bunyi burung hantu. Kanan kiri sunyi walaupun berjiran. Kalau nak terberak waktu ini, kena turun rumah dan meredah kelam ?tandasnya terpisah dan jauh di halaman belakang. Mungkin rumah nenek ini sesuai jadi tempat jin bertandang. Malah sesuai untuk merompak kerana tiada orang.

Disuruhnya tinnggal di kota bersama anak-anak, katanya bosan. Bila dikatakan soal bahaya, katanya sudak ambil langkah berjaga-jaga. Bila diceritakan tentang kegilaan perompak, katanya Tuhan ada melindungi mereka. Dinasihatkan supaya menyimpan barang kemas yang banyak itu, kata nenek dia pakai baju labuh hingga tak kelihatan. Ditanya tentang makan, katanya pandai saja memasak. Lalu kami terdiam, bukan kerana tiada jawapan tetapi kerana banyaknya alasan. Bila ditanya untuk apa bermati-matian tinggal di kampung? Katanya untuk beramal, surau dekat. Boleh berbacaan (mengaji kitab) dengan Ustat Bakaq. Ada kawan. Ada bendang. Ada ayam. Ada barang dalam rumah. Sayang.

Lalu kata Kak Imah: enek dan Tok Wan cintakan dunia, pakai gelang emas sampai lengan, pakai rantai berlapis-lapis. Simpan duit beribu-ribu dalam coli? Aku setuju! Depa memang tak dapat lupakan harta. Buat apa pergi berbacaan kalau siang malam asyik tengok emas, tengok tanah, tengok wang? Kalau orang lain, waktu senja semacam ini sudah bersedia. Mula sebokkan diri dengan amal ibadah. Sudah lupakan berapa bakul emas yang aku ada, berapa ribu ringgit yang aku sudah simpan, berapa relong tanah aku sudah tak kerjakan.

Lalu mak pun bermesyuarat dengan adik-adiknya. Akhirnya kata sepakat diambil; menculik nenek dan tok wan! Harta di kampung itu biarkan saja. Ambil apa yang penting dan tinggalkan semuanya. Hanya saja tunggu waktu sesuai untuk meculik.

Catatan: aku tidak tahu apakah aku akan melalui zaman tua seperti nenek dan tok wan. Dan aku juga tidak tahu apakah aku akan degil seperti mereka. Hanya berharap aku akan melalui hidup ini dengan aman sehinnga penghujung usia.posted Thursday, 10 June 2004

Lalu kitapun mendengar setiap malam dalam berita kisah orang mati di bunuh, anak gadis di rogol, nenek di tetak, lelaki tua di rodok dengan parang dan banyak lagi. Simpulnya masyarakat kita sudah gila untuk merogol dan membunuh.

Aku juga terfikir, kenapakah perogol tidak saja melanggan pelacur-pelacur di Chow Kit ataupun di lorong-lorong belakang. Lagi mudah! Pelacur itu rela dan mahir serta dia suka mendapar wang, sedangkan si lelaki itu puas dan mungkin esok dia boleh datang lagi jika peruntukannya ada. Tidak perlu memaksa mangsa dan dia dapat melakukannya dengan tenang dan selesa malah berjam-jam lamanya. Tetapi mungkin kerana gatalnya itu sudak memuncak dan poket pula kosong, maka cepat-cepatlah dia merogol. Lalu setelah itu mungkin kerana takut nanti disumbat dalam penjara, dibunuhnya mangsa.

Yang perompak pula tidak merancang untuk mendapat laba yang besar. Lalu merompaklah mereka tanpa perancangan. Mangsanya nenek-nenek tua, anak-anak sekolah, orang gila, lelaki miskin. Dapatlah mereka wang untuk sebulan dua. Lalu takutkan rahsia terbocor, di bunuhnya mangsa rompakan. Setakat seribu dua itu tidaklah memadai dengan jenayah merompak dan hukumannya. Kalaulah hendak merompak dan cepat kaya, rompaklah bank-bank ataupun menjadi bapak ayam. Bapak ayam ini banyak kelebihannya. Pertamanya dia dapat merasa semua ekerja sosialnya?untuk pertama kali. Kedua dia mendapat wang tanpa berpeluh dan penat berkerja, sekadar menjadi bapak sahaja. Ketiganya dia hanya berkerja di malam hari yang dingin. Tetapi mungkin untuk menjadi bapak ayam ini memerlukan keberanian dan kemahiran yang tinggi mengawal anak-anak ayam, serta pandai memasang kaki untuk mendapat maklumat dengan pantas, maka kerana itulah perompak-perompak kecil ini tidak mampu.

Bila aku balik kampung minggu lepas, melihat nenek dan tok wan yang sudah tua di kampung. Aku terfikir beberapa perkara. Pertamanya ialah orang tua ini sukar untuk melepaskan kenangan mereka sehingga payah untuk mereka tinggal bersama anak-anak di kota. Keduanya ialah orang tua ini mahukan kebebasan, maka mereka merasa sukar untuk bergerak ketika di kota ataupun di rumah anak-anak mereka. Ketiganya bahawa keselamatan mereka tidak terjamin kerana zaman ini perompak dan perogol tidak memangdang usia dan jantina, asalkan dapat merompak dan merogol.

Seramnya tinggal di rumah nenek itu. Rumah kampung yang besar itu suram walaupun siang. Tangganya tinggi. Belakang rumah penuh dengan semak. Malamnya gelap gelita. Sesekali dengar bunyi burung hantu. Kanan kiri sunyi walaupun berjiran. Kalau nak terberak waktu ini, kena turun rumah dan meredah kelam ?tandasnya terpisah dan jauh di halaman belakang. Mungkin rumah nenek ini sesuai jadi tempat jin bertandang. Malah sesuai untuk merompak kerana tiada orang.

Disuruhnya tinnggal di kota bersama anak-anak, katanya bosan. Bila dikatakan soal bahaya, katanya sudak ambil langkah berjaga-jaga. Bila diceritakan tentang kegilaan perompak, katanya Tuhan ada melindungi mereka. Dinasihatkan supaya menyimpan barang kemas yang banyak itu, kata nenek dia pakai baju labuh hingga tak kelihatan. Ditanya tentang makan, katanya pandai saja memasak. Lalu kami terdiam, bukan kerana tiada jawapan tetapi kerana banyaknya alasan. Bila ditanya untuk apa bermati-matian tinggal di kampung? Katanya untuk beramal, surau dekat. Boleh berbacaan (mengaji kitab) dengan Ustat Bakaq. Ada kawan. Ada bendang. Ada ayam. Ada barang dalam rumah. Sayang.

Lalu kata Kak Imah: enek dan Tok Wan cintakan dunia, pakai gelang emas sampai lengan, pakai rantai berlapis-lapis. Simpan duit beribu-ribu dalam coli? Aku setuju! Depa memang tak dapat lupakan harta. Buat apa pergi berbacaan kalau siang malam asyik tengok emas, tengok tanah, tengok wang? Kalau orang lain, waktu senja semacam ini sudah bersedia. Mula sebokkan diri dengan amal ibadah. Sudah lupakan berapa bakul emas yang aku ada, berapa ribu ringgit yang aku sudah simpan, berapa relong tanah aku sudah tak kerjakan.

Lalu mak pun bermesyuarat dengan adik-adiknya. Akhirnya kata sepakat diambil; menculik nenek dan tok wan! Harta di kampung itu biarkan saja. Ambil apa yang penting dan tinggalkan semuanya. Hanya saja tunggu waktu sesuai untuk meculik.

Catatan: aku tidak tahu apakah aku akan melalui zaman tua seperti nenek dan tok wan. Dan aku juga tidak tahu apakah aku akan degil seperti mereka. Hanya berharap aku akan melalui hidup ini dengan aman sehinnga penghujung usia.posted Thursday, 10 June 2004

Advertisements

Satu Respons to “Cerita Seram II”

  1. sai coy jai Says:

    cerita seram ke cerita merepek..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: