1 + 2, Berapa Ya?

Dulunya aku bijak. Ini dahululah. Bukan sekarang. Masa di sekolah menengah aku sentiasa mendapat tempat pertama atau kedua ataupun ketiga dalam seluruh tingkatan yang jumlahnya 300 orang itu . Yang kuat melawan aku hanya Bidin dan seorang awek yang aku terlupa namanya. Tetapi bijaknya aku ini tidaklah sebijak seorang kawan aku yang dapat memegang dua ijazah sarjana muda ketika berumur 20 tahun.

Masa ini sudak bongkak dan angkuh, walaupun tidak sebijak mana. Jalan pun mendongak. Bila cikgu menyanyakan soalan cepat-cepat jawab. Kalau orang jawab salah aku gelakkan mereka. Kah.. kah.. kah.. hangpa silap! Kalau memberi tunjuk ajar, lagak gaya macam seorang profesor dan cara ajarannya kasar. Kemudian mungkin Rabb murka maka Dia mencabut sedikit demi sedikit kebijaksanaan aku hingga tidak bersisa. Cukup mudah Dia lakukan hingga aku menjadi sano.

Jalan kali ini sudah menunduk. Sentiasa mengingat diri ini; ebijaksanan itu adalah anugerah? Dan kita harus menghargai apa yang tuhan berikan, guna untuk meluruskan kehidupan bukannya membanggakan diri. Kali ini aku sudah merendah diri, seolah-olah bongkok ke bumi.Lalu seorang teman membanggakan dirinya dengan kepandaiannya dalam pelajaran pagi tadi. Mengajar orang macam acuh tak acuh sahaja. Aku terkenang Bangchik?zaman silam yang angkuh. Dan aku tersenyum. Apakah dia bijak sebijaknya hingga semua ilmu dalam dadanya?

Dan aku tersenyum untuk kedua kalinya; andai dia tidak menginfasi kelebihannya maka dia akan kehilangan nikmat kebijaksanannya. Dan waktu itu dia akan tertunduk dan lemah sendi-sendinya. Dan tersenyum untuk ketiga kalinya; sungguh kau belum merasa kebodohan selepas kebijaksanaan. Engkau akan merasanya setelah senyumanku yang kedua!Dia berkata:  Ilmu geografi engtkau amat lemah. Apakah engkau tidak tahu dimana Masjid Tanah? Aku memegang dua ijazah dalam masa yang sama. Kimia dengan 3.30 dan IT dengan 3.80 di universiti seberang laut! Banyak orang yang belajar di universiti tempatan membodohkan dirinya. Ilmu umum mereka amat kurang dibanding dengan pelajar seberang. Bila ditanya dimana Masjid Tanah, mereka menjawab: Kuala Lumpur!?

Dan aku tersenyum lagi. Apakah dengan dua ijazahnya dia dapat berbicara semahunya hingga dapat merendah-rendahkan orang lain? Apakah dengan pointer yang tinggi itu sudah menggambarkan bahawa dia seorang yang berilmu dan menjadi manusia berguna kepada bangsanya? Dan kebanggaannya itu sudah cukup untuk melumatkan ilmunya kerna ilmu akan menggirin seorang manusia untuk merendah diri.

Hakikatnya kebijaksanaan itu bukan dapat dinilai dengan berapa keping ijazah yang engkau miliki, dengan berapa pointer yang engkau perolehi. Tetapi kebijaksanan itu akan engkau perolehi bila engkau memahami maksud kejadian manusia. Kerna memahami maksud terciptanya kita ini adalah sebesar-besar kebijaksanan. Berapa ramai manusia yang dikatakan bijak masih bingung bila kita bicarakan tentang subjek yang namanya anusia? Lalu setelah kita memahami tujuan kita tercipta, maka ia akan menunjukkan kita jalan-jalan seterusnya. Malah aku tidak tahu adalah satu kebijaksanan, dan ia sebenarnya gambaran tingginya ilmu pemilik perkataan itu.

Sesungghnya berlagak pandai dengan kepandaian adalah dua benda yang berbeza. Begitu juga dengan berlagak bodoh dengan kebodohan. Dan aku sering berlagak bodoh (atau memang benar-benar bodoh?) ketika berhadapan dengan orang yang dikatakan pandai. Pertamanya kerna aku tidak suka menunjuk-nunjuk dan keduanya ialah aku akan mendapat banyak ilmu daripadanya ketika dia membanggakan dirinya, dengan mengajarkanku ilmu yang dia miliki. Sebenarnya dia tertipu kerana kesombongannya dengan seorang yang bodoh seperti aku!

posted Thursday, 10 June 2004

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s


%d bloggers like this: