Belajar Berfikir

Julai 28, 2009

Guru saya bercakap bahawa selalunya pemikir akan sengaja membikin suatu makna itu disampaikan dalam bahasa yang panjang lebar, berjilid dan berputar-putar; agar manusia lainnya akan berkata: “Wah! Hebatnya dia. Dialah Pemikir Agung!”

Dan kata guru saya ini memang benar. Slalu kita jumpa orang yang ada gelar doktor, dan dia selalu berucap dihadapan manusia; bicaranya selalu panjang-panjang, berbukit bukau dan berbalam-balam. Dan orang ramai yang mendengar butir bicaranya seperti mendengar suara mercun yang meletup waktu raya Cina – bising dan membingitkan, mereka tidak tahu apa yang sedang diperkatakan, tetapi mereka semua sadar bahawa yang bercakapnya itu seorang Doktor, punya PhD.

Justeru orang awam yang memang kebanyakannya tidak punya masa untuk duduk mencangkung lalu termenung panjang untuk berfikir, akan menganggap bahawa “orang pandai sudah memang biasa bercakap seperti mercun, bicaranya tidak difahami tapi bunyinya kuat. Dan org yang totol seperti mereka sudah memang biasa untuk tidak dapat mengerti apa yang disampaikan oleh orang bijak”.

Oleh itu, benarkah apabila kita menjadi bijak, dan apabila kita mula meneroka alam pikir, maka percakapan kita akan menjadi satu kalimat yang tidak akan difahami oleh manusia biasa. Sepertinya kita adalah ayam dan masyarakat adalah itik.

Rasanya ini bukan suatu yang benar. Yang sebetulnya adalah bicara seorang pemikir itu akan menjadi semakin difahami oleh orang totol ketimbang seorang totol kepada seorang totol yang lain. Kerna seorang pemikir itu sudah mampu untuk meringkaskan bicaranya, sudah mampu menyimpulkan maknanya dan sudah mengerti tatakrama manusia biasa, sehinggakan dia boleh menyerap dalam alam manusia kebanyakan.

Tetapi yang nyata dan berlaku dalam dunia ini, mereka menjadi ayam dan kita menjadi itik. Apakah ketika itu ayam dan itik perlu mempelajari Sains dan Matematik dalam Bahasa Inggeris agar mereka dapat menjadi bijak dan bisa berkomunikasi; walaupun untuk bertanya di mana ada kolam untuk menyudu dan padang untuk mengikis?

Maka persoalannya adalah, siapa Pemikir itu dan bagaimanakah seorang lulusan PhD pun masih tidak mampu untuk punya pikiran yang jernih?

Bagi saya, saya sangat bersetuju dengan pandangan guru saya, Pn Ainon Mohd tentang Pemikir, tetapi saya juga ingin memberi nafas baru pada makna: sebuah makna yang cukup mendasar, sangat sederhana, bahawa “Pemikir” adalah manusia yang berusaha untuk meneroka alam pikirannya dengan kaedah berfikir yang benar, sehinggakan melahirkan satu pemahaman yang benar dan shahih, serta beejaya menyampaikan pikirannya dengan bahasa yang cukup mudah dan ringkas.

Berfikir dengan benar adalah satu perkara yang jarang diperhatikan oleh manusia. Ini kerna semua manusia [rata-rata] beranggapan bahawa insan telah dianugerahkan oleh Tuhan sebuah akal yang mampu berfikir. Maka untuk apa lagi kita belajar berfikir, sepertinya kita mahu mengajarkan anak kita untuk belajar melihat padahal melihat itu bersifat alami, tak perlu diajarpun manusia akan secara otomitas akan melihat.

Tetapi kita tidak sadar bahawa setiap panca indera yang tuhan berikan itu punya batas dan perlu diasah. Yang selalu mati ketika melintas, yang selalu dilanggar kereta dan lori, malah kereta sorong pun adalah manusia yang celik, tapi tidak belajar cara melihat dengan betul. Begitu juga mendengar, yang selalu melaksanakan tugas secara tidak benar adalah manusia yang tidak pekak dan tuli tetapi mereka mendengar arahan tanpa mendengar dengan betul.

Lalu kerana itulah di sekolah menengah dan juga di awal menara gading, kita akan diuji dengan Ujian Penulisan, Ujian Pendengaran, Ujian Bercakap dan ujian Pemahman, yang semua ini adalah satu ujian menguji pancaindera kita.

Bagaimana pula dengan berfikir? Apakah kita tidak pernah mengajari akal kita untuk berfikir secara benar?

Atau kita tidak kisah untuk menempuh apa saja jalan asalkan kita boleh menggunakan otak, dan berfikir sejenak?

Hakikatnya, kita harus menempuh jalan pikir yang selamat dan menyelamatkan. Lantaran itulah pak Menteri kita, Tan Sri Mahyidin Yassin menyeru kita agar menjadi masyarakat berfikir. Namum persoalannya, “Berfikir yang bagaimana rupa?”

Apakah dengan Pemikiran Sambarono?

Atau Pemikiran Analitik dan Kritikal?

Pemikiran Sejajar / Pemikiran Berjujuk?

atau Pemikiran Sistemik, Pemikiran Literal, NPL atau lainnya?

Mungkin kita harus menuju kepada Pemikiran Rasuli!

Jadi, tuan-tuan harus mula berfikir saat ini, jenis Pikiran mana yang paling bagus untuk diamalkan.

Asal kita jangan terjatuh dalam lubang falasi [silap logik pikir], seperti mahu menyuruh ayam dan itik pergi ke sekolah semata-mata untuk membolehkan mereka membaca buku di universiti [yang jumlah ayam masuk universiti sekitar 20% sahaja] dan menyenangkan mereka mendapat kerja [mereka tidak mahu mendesak syarikat swasta memperjuangkan bahasa Ayam Tempatan], dan juga menjadikan mereka berinteraksi dengan dunia luar, antara ayam belanda dengan ayam hutan, antara ayam bulu balik dan ayam katik [padahal yang berinteraksi dengan dunai luar secara aktif hanya sekitar 30% sahaja]. 

Tetapi orang yang dihinggapi denga falasi  selalu menyangka bahawa pikiran mereka ini benar. Perumpamaannya adalah seperti seorang yang gila menafikan dirinya gila.

Pemikir

Oktober 27, 2008

minggu lepas aku terfikit tentang budaya bangsa ini – melayu – tak kira waktu. malah aku sempat menanyakan pandangan seorang teman yang aku kira sebagai “handal” dalam sains komputer dengan satu soalan:

“apa pandangan ko tentang melayu? bijakkah? rajinkah? berbudaya tinggikah?”.

kemudia dia terlopong kerana kaget: kenapa soalan ini tiba-tiba dilontari padahal kita bukan berada di dalam kelas Ketamadunan tetapi di dalam ruang lif! tersenyum lalu berkata tidak tahu. (mungkin kerana masih terkejut atau kedekut ilmu!)

kemudian aku pergi ke bilik hadi dengan soalan: “hang rasa siapa kawan-kawan hang yang suka membincangkan hal-hal berat macam ketamadunan, politik manusia, sosiologi, kesenian?”.

hadi: “hang je la ngan wan!”.

justeru barulah aku tahu bahawa kami ini aneh orangnya. dalam seramai 20 orang teman-teman aku, hanya wan yang serupa “gila” ndan aku baru berjumpa saty behin baru yang boleh digilakan iaitu neezal. yang lainnya tidaklah suka kalau mani tiba-tiba menggilakan diri.

kalau teman-teman lain membicarakan tentang teknologi-teknologi terkini perkakasan komputer, betapa hebatnya perisian-perisian yang dipasarkan dan betapa canggeh sistem yang telah dibangunkan. namum kami si aneh-aneh ini membicarakan sesuatu yang sepatutnya jadi buah bualan para cendiakawan!

lalu ada orang terfikir: “Buat apa difikirkan masalah-masalah ini? padahal kita tidak dapat berbuat apa-apa. kita kerdil dan kita tidak punya apa-apa!

senyum je lah kalau ada orang yang berkata demikian.

sebab dia tak tahu apa-apa tentang apa yang dia katakan. kalau tak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya. kalau tak diasah otak itu nanti jadi kepala lutut bentuknya.

sebenarnya waktu ini aku tidak dapat berfikir akan kerasionalan “kegilaan” kami kerana kepala aku sudah pening – akibat panas. “econd” dalam Pusat komputer rosak lalu udaranya padat dengan karbon dioksida dan ia memberi tekanan yang kuat kepada udara lalu kita terpaksa bernafas dengan kuat. dan juga ia mengakibatkan udara kurang sampai di otak. panas juga menyebabkan aku pening kepala. [harap budak sains dapat babtu aku kalau huraian aku tersilap].

tetapi aku tetap yakin. satu hari nanti walaupun kami ini kerdil tapi kami sudah mampu untuk memajukan minda kami. satu masa akan datang kami dapat memberikan sedikit sumbangan kepada bangsa dan negara. walau kami bukan pemikir tetapi kami dapat berfikir!

 
catatan: tulisan semasa di UTM Skudai

Kemelayuan

Oktober 27, 2008

tandaan: ulasan ini agak berat, mungkin tidak berdasarkan fakta yang kuat. dan aku juga bersedia untuk meralat.

yanz mengulas tulisan aku yang berjodol “Ranggaku”. lalu aku ingin menghuraikan alasan-alasan yang aku gunapakai hingga menuju kepada titik tersebut. maka inilah dia anatara alasan yang mendorong aku membuat kesimpulan seperti di dalam Ranggaku.

dan aku akan menerangkan akan makna tamadun, sains dan teknologi, guna untuk memahamkan kita semua.

tamadun: tamadun ialah keadaan manusia yang dicirikan atau didasarkan pada taraf kemajuan kebendaan serta pembangunan pemikiran. ada juga takrifan lain iaitu perkembangan yang tinggi meliputi kebendaan dan bukan kebendaan; lingustik, seni bina, teknologi, ilmu dan aspek-aspek lainnya seperti ekonomi dan sosial-budaya.

sains: sains ialah pengetahuan yang khusus iaitu ilmu. pengertian sains berubah setelah wujud sains moden atau sains barat. sains ialah satu kumpulan ilmu yang tersusun dan teratur berkaitan dengan kajian-kajian fenomena-fenomena di dalam alam tabii yang bernyawa atau tidak bernyawa, dengan kaedah yang objektif melalui kajian pengeksperimen dan cerapan untuk hasilkan prinsip-prinsip yang boleh dipercayai dan boleh dibuktikan kebenarannya. (Dr Sulaiman Nordin).

sains moden lahir sekitar 1600 M akibat pertembungan antara pengetahuan ilmuan dengan pengetahuan autoriti, kuasa raja dengan kuasa gereja, maka kaum intelek barat melepaskan diri dari belenggu agama dan gereja lalu terbentuklah sains moden dimana ia melepaskan diri dari pengaruh sains klasik.

teknologi: Techne iaitu seni dan logos iaitu kata-kata sistematis. dengan ini ia membawa makna bahawa teknologi ialah ilmu yang lebih praktikal, sementara sains bersifat lebih teoritikal. Wan Fuad Hassan berkata teknologi menuju kepada “Ilmu pengetahuan dan tindakan yang bersistem”.

beza sains dan teknologi: dalam sains, manusia cuba memahami alam tabii dalam bentuk kuantitatif sementara dalam teknologi, manusia cuba menggunakan dan mengawal alam tabii untuk kepentingan masyarakat. tegasnya falsafah tabii dan sains adalah aktiviti intelektual manakala teknologi adalah aktiviti praktikal.

aku membuat kesimpulan awal dalam dua point besar iaitu:

1: tamadun melayu merupakan sebuah tamadun yang kecil dan tidak dapat dibanggakan sangat.

2: terlihat ciri-ciri yang agak jelas menunjukkan bahawa kemerosotan tamadun melayu selepas zaman pertengahan.

maka kita tidak bersalah untuk menerima hakikat ini, malah amat baik bagi kita mengerti hakikat bangsa kita, agar kita dapat mengorak langkah baru. dengan itu kita telah bersedia untuk menerima kelemahan dan membaiki hal tersebutr dan kita bangun membentuk sebuah bangsa yang maju dengan tamadun yang unggul

yanz menulis:

“melaka (dibaca melayu) sebelum kedatangan portugis ialah sebuah negara (bangsa) yang kuat dan dihormati. antara faktor kedatangan alfonso laknat itu ialah kerana kemajuan dan kekayaan melaka pada masa itu. ini yang ingin dirampas oleh alfonso. sejarah membuktikan melaka suatu ketika dahulu ialah pusat penyebaran ilmu”

melaka muncul sebagai empayar di Nusantara khususnya dalam bidang perdagangan, penyebaran ilmu Islam dan perkembangan Bahasa Melayu. justeru tiada cacatan sejarah yang menunjukkan bahawa Melaka dan kerajaan-kerajaan Melayu yang lainnya seperti Perlak, Pasai, Acheh dan sebagainya berkembang selain daripada tiga bidang tersebut.

adalah amat beruntung bagi Nusantara yang terletak di antara jalan perdagangan dan ia menjadi pusat persinggahan kepada kapal-kapal layar. dan Nusantara juga menjadi pusat pertukaran dagangan apabila banyak kapal-kapal dari benua India, china dan arab berlabuh di Nusantara. jadi keberuntungan yang pertama bagi Melaka dan kerajaan-kerajaan melayu yang lainnya ialah lokasinya yang strategik.

memang tidak dinafikan bahawa melaka pada ketika itu mempunyai sistem ekonomi yang mantap, pengurusan perlabuhan yang sistematik, tetapi kenyataan ini tidak membawa makna yang besar kepada pembinaan tamadun yang lebih unggul.

kemudian apabila melaka terbentuk dan membangun, maka ia mengalahkan banyak negeri-negeri melayu yang lain dan berkembang menjadi sebuah empayar yang meliputi nusantara terutamanya ia menguasai selat melaka, maka sudah pasti para pedagang berlabuh di sana. penguasaan selat melaka atau perluasan empayar bukan beretri bahawa sesebuah tamadun itu unggul. buktinya Kerajaan Monggolia yang dikenal sebagai bangsa gasar berjaya menakluki kawasan yang luas hingga menghancurkan Baghdad (sebuah tamadun yang unggul), sedangkan mereka itu tidaklah mempunyai ketamadunan yang tinggi.

justeru penguasaan barat keatas Nusantara berpijak kepada beberapa teori: pertama untuk menjadikan bangsa melayu sebagai “manusia” atas dasar beban barat mentamadunkan dunia, kedua ialah menyebarkan agama dari kitab Injil, ketiganya mengaut keuntungan hasil bumi tanah jajahan. mungkin inilah yang dislogankan dengan: “Gold, Glory, Gospel”. maka dengan ini diketahui bahawa Alfonso menjarahkan Melaka kerana faktor-faktor ini, bukannya kedatangan mereka kerana kebencian akan tingginya tamadun Melayu.

mengenai penyebaran ilmu, maka kita tidak melihat bahawa wujud sebarang ilmu sains klasik di Nusantara melainkan ilmu falak dan matematik mudah; khusus ilmu faraid dan ilmu zakat. buktinya perkataan tabib lahir dari kata arab sedangkan kata doktor dari kata inggeris. malah pengamal perubatan yang sistematik dari bangsa kita yang pertamanya ialah Doktor Mahathir dan Dr Burhanuddin Helmi (Homopati). justeru kita terpaksa mengakui bahawa “pusat penyebaran ilmu” itu hanya ilmu agama Islam dan bahawa melayu, sedangkan ilmu itu hanya melingkari dalam daerah kecil asia tenggara sahaja.

“melayu pada 1500 sudah pakai sutera. melayu 1500 sudah masak menggunakan rempah. melayu 1500 sudah punya wang emas. melayu 1500 sudah minum teh (teh merupakan minuman golongan elit suatu ketika dahulu). dan kerajaan melayu juga ketika itu pernah berkongsi kuasa untuk mentadbir sepanyol ketika kerajaan islam berkuasa (mengikut 1515 faisal tehrani)”

memakai sutera, meminum kopi, meneguk teh, memasak dengan rempah, maka ketika itu negara-negara di banyak benua telah melakukannya. ada pandangan yang kuat mengenai perkata ini, iaitu bahawa teh dan sutera didapati dari para pedagang. walaupun orang melayu telah pandai melombong emas, bijih dan besi, tetapi ia juga tidak menunjukkan bahawa kemajuan yang kita miliki ketika itu sejajar dengan kemajuan dari bangsa lain dalam skala waktu yang sama.

perkongsian pemertintahan bangsa kita bersama dengan Kerajaan Andalusia, tidaklah aku ketahui dengan tepat. tetapi penolakan kepada kasus ini ialah kita dapat mengatakan bahawa kes-kes terpencil tidak dapat dijadikan umum (generalisasi) kerana kemampuan individu yang sedikit dalam mentadbir bukan menggambarkan keseluruhan minda melayu dalam pentadbiran. begitu juga kasus pelayaran Panglima Hitam bersama Marco Polo.

ketika melada didatangi barat, para pembesar kita menukarkan barang dagangan kita dengan pakaian, batu akek, emas. sedangkan batu akek itu di ambil dari benua afrika dan batu akek itu tidak bernilai pada zaman ini. malah emas yang diberikan kepada kerajaan ketika itu adalah hasil rompakan dari kapal-kapal dagang termasuklah kapal umat Islam. sementara bangsa Red Indian di Amerika, mereka meminta senjata api sebagai pertukaran tanah dan mereka akhirnya menjadi penembak handal.

begitulah juga bagaimana Belanda membina bangunan “Merahnya” di Melaka dengan tipu helah. mereka meminta tanah buat pusat berdagang sebatas seluas “kulis tembu kering”. maka termetrailah perjanjian antara Belanda dengan Melaka, kerana bangsa kita memikirkan permintaan mereka tidak masuk akal. lalu setelah surat ditandatangani, maka portugis memotong halus-halus kulit lembu kering lalu dibuatnya tali, dan diregangkannya menjadi kawasan segi empat yang besar. maka hari ini kita boleh melihat “kawasan seluas kulit lembu kering” di melaka sebesar sebuah bangunan yang megah.

aduhai bangsa kita. bangunlah!

kita telah mengenal islam sejak lebih dari beratus-ratus tahun dahulu. bermulanya dengan pembentukan melaka yang masih hindu – buddha kemudian kita menjadi Islam. lalu selepas itu banyaklah dari bangsa kita ini mengerjakan haji di makkah. banyak juga yang ke sana menuntut ilmu islam, tetapi malangnya kita ke sana semata-mata untuk Ilmu Syariat dan gelaran haji. sedangkan di sana kita boleh mendapatkan ilmu kedoktoran, astrologi, alkimia, botani, farmokologi dan banyak lagi.

cukup untuk kita melihat bagaimana bangsa jepun memajukan dirinya pada zaman edo (1603 – 1868). sedangkan pada zaman ini jepun telah melakukan polisi “menutup pintu” kepada dunia luar. tetapi mereka dapat memajukan ilmu sains moden dengan baik. sugita genpako (1733 – 1817) menterjemahkan buku perubatan belanda, Ino Tadatako (1745) mengukur dan melukis garis pantai Jepun yang tepat, Hiroga Gennai (1728 – 1779) mencipta elektron dan termometer dan Shizuki Tadao (1790) memperkenalkan Teori Newton.

keadaannya hampir sama dengan keadaan kita ketika itu. malah Malaka di jajag lebih dari 100 tahun sebelum Jepun mengamalkan “Penutupan Pintu”. lalu kita bertanya; apakah yang bangsa kita pelajari dari Potugis, Belanda dan Inggeris selama 400 tahun kita dijajah? kalaulah dikatakan sistem pendidikan Islam, maka sisitem Madrasah yang pertama didirikan di Gunung Semanggul, sedangkan sisitem persekolahan barat pertama kalinya diperkenalkan di Kuala Kangsar. justeru kita tidak tahu apakah yang diulah oleh bangsa kita ketika itu selama mereka mengenal Benggali Putih dan mat saleh.

untuk menunjukkan bahawa dari point pertama, kita beralik kepada point kedua iaitu wujud kemerosotan dalam minda melayu. untuk memahami hal ini, neraca yang paling besar ialah kita terpaksa meletakkan bangsa kita dalam garis masa dengan pembangunan dunia, tanpa memandang semata-mata kemajuan yang telah kita kecapi, guna untuk melihat keadaan keseluruhan bagi setiap period masa dan juga bagi melihat kadaran kemajuan kita dengan tamadun lain dalam masa yang sama.

dalam tiga zaman iaitu paliolitik, kemudian mesolitik dan memasuki zaman neolitik, melayu dapat mempertahankan dirinya dengan rentah bangsa dunia yang lain, malah ketika ini bangsa kita tergolong dalam bangsa yang membangun dengan cepat. kemudian kita telah memasuki zaman pertengahan; dengan terbentuknya banyak kerajaan-kerajaan agraria mahupun maritim seperti Majapahit, Srivijaya, Kueta, Gangga Negara, dan banyak lagi. zaman ini budaya kita diambil dari India – budaya brahma. kemudian apabila Islam menyinar di Nusantara, keadaan kita semain baik setelah minda kita dibuka dengan sains islam walaupun ilmu sains islam itu tidak dapat dicerap dengan baik. tetapi perkembangan sains dan teknologi yang merupakan kunci terbesar dalam menuju sebuah tamadun tidak berkembang.

lalu dalam masa ini sekitar (sebenarnya sejak dari sebelum pengislaman Pasai dan perlak lagi iaitu sekitar 700 M) bangsa melayu tidak dapat mencerap sebarang ilmu sains dan teknologi dari India yang berupa pengaruh terbesar di zaman Hindu dan ilmu saisn dan teknologi dari Aran dan Parsi ketika di zaman Islam. malah mereka juga tidak mencerap dengan baik pengetahuan dan ilmu dari bangsa-bangsa yang berdagang dengan mereka ketika itu seperti china. padahal India, China, Arab dan Parsi telah mendahului Barat dalam memajukan ilmu sains klasik.

begitulah ketika kita membicarakan keadaan Kerajaan Melayu Melaka sekitar 1400 M hingga 1511 M, tidak banyak yang kita ketahu tentang kemajuan ilmu pengetahuan melainkan ada digembar-gemburkan mengenai kepandaian bangsa kita membuat jong, kapal layar, bahtera dan sampan. kita juga mahir menenun kain dan membuat batik, mengukir emas dan perak, dan menempa parang. sedangkan pada waktu yang sama, di Andalusia, di Baghdad, di India , di Parsi dan di China berkembang perlbagai ilmu pengetahuan. justeru jika ditara keadaan pada ketika itu, kelihatan bahawa bangsa melayu ketinggalan dari bangsa-bangsa besar dunia. malah kita tidak dapat mengejar bangsa yang matanya sepet dari timur walaupun mereka mula mengorak langkah pada sekitar tahun 1600-an.

jelas disini ialah kemerosotan kepada kemajuan pembangunan ilmu dan pengetahuan berlaku bagi bangsa kita ketika mereka memasuki zaman pertengahan.

“hanyasanya setelah kita dijajah bermula dengan kejatuhan melaka pada alfonso semuanya dihancurkan”.

penjajahan tidak menghancurkan banyak peninggalan bangsa kita, tetapi ia membataskan bangsa kita. walaupun begitu kita tidak mendapati bahawa wujud penghancuran kepada khazanah ilmu kita dan ketamadunan bangsa kita melainkan hancurnya kedaulatan negeri kita dan bobroknya kekebalan raja. malah berlaku proses pembudayaan baru.

justeru kita terpaksa menerima hakikat bahawa bangsa kita memang memiliki sebuah ketamadunan, tetapi tamadun yang kita miliki tidak dapat dibanggakan. hanya saja bangsa kita ini suka membesarkannya lalu mereka lalai dalam membentuk sebuah bangsa yang maju.

terima kasih kepada yanz kerana mengkomentari “ranggaku” dan aku berharap penjelasan ini akan diperbetulkan jika ia memiliki kesilapan.

Aku Jembalang Game dan RX Water

Oktober 27, 2008

aku baru saja baca pesanan ringkas dari pian, katanya supaya aku kurangkan tidur dan kurangkan main game. terima kasih la pian sebab ambil berat.

kalau aku katakan kat dia yang aku tak suka tidur dan main game, aku suka mentelaah kalkulus dan aljabar, mesti dia tak percaya. dia bukannya kenal aku sehari dua, malah hampir lima tahun kami berkawan.

sampai-sampai dia katakan kat aku “Makhluk yang paling kuat tidur” tiga tahun lepas. tapi aku ingin tandakan disini bahawa ada lagi dua orang yang seangkatan dengan aku. kami “Trio Ular Sawa KSDS”. sorang dari Terenggganu yang namanya Syam MOk dan sorang lagi dari Perak juga, namanya Hamdi. jadilah kami tiga ular yang suka buat tahi mata dan melakarkan peta dunia di atas bantal. kami bertiga saling beradu siapakah yang paling kuat tidur dan paling lama membuta walaupun matahari dah mnaik bergalah-galah. tapi yang paling tak mengembirakan ialah Syam Mok dah pindah keluar lalu tinggal di rumah sewa sementara hamdi pindah kolej lain. jadi aku masih meneruskan pertandingan kami walaupun masa dan tempatnya sudah berbeza.

main game? aku juga hantunya. tapi sekarang ni hantu game dah kurus sebab beberapa perkara: pertamany aku tak bawa PC, jadi macam mana nak main game? malas nak ke bilik hadi. keduanya kami si hantu jembalang game bertabur secara rawak. sehinggakan mustahil untuk membuat LAN. ketiganya ialah kami tidak ada kemampuan untuk menggunakan teknologi tanpa wayar sebab fulus kering. jadi sem ini main game bukanlah menjadi agenda utama kepada kami-kami ini.

sebenarnya aku dah mengurangkan tidur sebab aku tak berapa suka dengan suasana bilik aku. roomate aku isap rokok dan dia juga suka bukak kipas laju-laju sampai nak tercabut kipas. aku tak suka dua benda tu. kalau nak isap rokok pergila keluar, jangan la dalam bilik smpai baju-baju aku berbau. dan bab kipas ni aku susah sikit sebab aku kuat sejuk – orang kurus katakan. tpi dia lagi la kurus dan kecil. sebabtulah aku suka melepak kat bilik hadi ataupun pergi kolej 14 (kolej aku 15). aku hanya balik bilik bila pukul 12 malam ataupun satu pagi.

justeru apa yang menyebabkan aku tidak menulis?

bukanlah sebab aku menjadi ular sawa ataupun bertukar menjadi hantu game, tapi kerana aku malas; malas nak membaca, malas nak mencari ilham, malas nak menulis dan malas nak update. sebab apa malas? entah. yang aku buat dalam 20 hari ni hanya bertandang ke bilik-bilik kawan lalu berborak sakan.

baru-baru ini, dalam 4 hari yang lepas aku terkejut bila nampak ada 2 botok air mineral besar dalam bilik kimi. aku tanya nak buat ap air mineral ni? depa kata ni air minum yang berkhasiat, satu foo punya dn satu kimi punya. murah je dalam RM 5! aku belek-belek lepastu tanya apa kelebihannya. kimi ngan foo jawab: “Air ni bagus, dapat ubat macam-macam penyakit”. air ni diisi dalam botol besar lutsinar dan lut cahaya, lepas tu ada pelekat kecil “RX Water” warna biru. aku tergelak sebab depa beli air tapisan yang guna teknologi tinggi oleh seorang Doktor yng kerjanya jadi Pensyarah dan pakar motivasi. foo buat lawak kata kat aku: “paling penting air ni dapat tumbuhkan rambut kat kepala aku”. memang rambut foo dah semakin kurang dan dongganya semakin luas.

air ni boleh di isi semual. syaratnya mesti bawa botol tersebut. depan mesjid MSI ada satu mesin jual air. baru je UTM bubuh. katanya mesin dari jepun. aku kata kat depa yang dengan 20 sen aku boleh dapat seliter air tapis yang guna teknologi jepun. dengan RM 1 aku dapat isi sebaldi. sampai-sampai seorang mak chik kat Shah Alam guna air tapisan untuk mandi. melampaunya mak chik ni!

salah satu kaedah yang dinyatakn di sini ialah kaedah “Terapi Air RX Water”, sedangkan kaedah Terapi air ni sudah lama ditemui. cumanya air RX Water ditapis dengan halus hingga menghasilkan kualiti yang tinggi. kaedahnya menyatakan lepas bangun pagi-pagi terus minum air mineral atau air kosong (tapi kalu guna kaedah RX Water, semestinya minum air RX Water lah) tanpa berkumur ataupun gosok gigi. dan air liur itu ada khasiat yang baik.

maka foo, kimi dan Syah pun mulakah menjadi sarkes: “kalau kita bangun lepastu ada meleleh air liur, cepat-cepat sedut balik. kalau ada air liur yang dah memeta di bantal, guna sudu dan kikis. ambil dan masukkan dalam air lalu minum”. dalam hati aku: “baik aku ludah terus dalam muluk korang”.

bukannya tak percaya kepada RX Water, cuma aku tak dapat nak mencerap iimu bagaimana RX Water mampu menumbuhkan kembali rambut yang keguguran ataupun macam mana RX Water mampu mengatasi penyakit angin ahmar. dan pampelet nya juga hanya di fotokopi. alahai miskinnya kaedah promosi dan penyebaran RX Water.

jadi aku harap dengan minum air RX Water ni ilham akan bertalu-talu menerjah otak aku dan rambut foo semakin lebat serta kulit kimi semakin halus bila jerawatnya hilang. dan kalu boleh juga dengan minum air RX Water ini aku boleh jadi bijak. boleh ke? macam tak percaya je!

ini kali ke dua aku tulis dalam tajuk yang sama. tadi dah tulis lagi tapi tak sempat nak save. jadi kena la menulis balik. penat dah jari ni mengetik.

19 – 07 -04

Pedagogi

Oktober 27, 2008

kalaulah ada monsun sumatera yang melanda johor, dan kalaulah ada musim laut bergelora. maka di skudai ini ada musim kemarau panjang. kemarau ini melanda sejak bulan 5 lagi. entah kenapa bukan semua tanah di daerah ini yang kontang tetapi sebahagian sahaja, dan aku lihat banyk sekali manusia-manusia yang aku kenal menderita. sudah pastinya aku adalah orang yang paling kehausan!

tetapi dalam kemarau yang mengosongkan poket dengan uang, banyak yang mengajar aku:
pertamanya: aku perlu berjimat
keduanya: aku perlu kurngkan boros
ketiganya: aku perlu dapatkan uang

dan pelajaran-pelajaran yang lainya ialah erti teman, erti semangat, erti cekal, erti jerih payah, erti dorongan, erti ambil berat.

kalaulah sebelum ini aku boleh keluarkan banyak uang hanya untuk membeli baju (sedangkan baju aku sudah terlalu banyak), tapi kali ini aku cuba untuk menahan nafsu ini. pergi jusco kalau dulu tiap-tiap minggu. pergi ngan pian, kalau tak pergi ngan foo, kalau tak pergi ngan kimi. tapi kali ni pergi jusco tak lebih dari 5 kali. kalaulah dulu makan nasi 3 kali sehari. setiap kali makan menunya menyelerakan – nasi ayam, masi goreng kampung daging merah, masi goreng cina sotong kunyit. tapi kali ni tiap-tiap malam tunggu depan pintu bilik hadi; tunggu daud jual nasi lemak mak ngah je. satu hari makn sekali. kalau ada rezeki lebih dapatla makan 2 kali. kalau makan tiga kali rasanya ada la sekali dua je.

hadi kata aku dah kurus sangat. pinggang aku yang membesar sejak tahun dua dah turun balik, sampai-sampai seluar aku yang besar tu nampak terlalu besar pinggangnya. lantahlah! asalkan aku sudah tahu car nak berjimat dengan duit dalam poket tak lebih dari RM 10 setiap minggu.

nak harapkan kawan? depa pun kemarau gak. tak lebih dari 10 orang yang sengkek. ada yang dah abis loan, ada yang ditahan, ada yang tak masuk-masuk. tapi aku cukup bersyukur sebab aku ada kawan-kawan yang membantu; bantu hulur uang, bantu hulur semangat. masa mula-mula smpai aku tak tau nak hidup macam mana, sampai aku nak balik kl sambung SPACES. tapi semua kawan-kawan aku halang. depa kasi semangat. lalu aku hidup di sini hingga hari ini dengan nafas pian, kimi, foo, rizal, hadi, shah dan neezal. dan hari ini juga akau tau mana teman yang boleh menangis bergolek sekali dan mana teman yang boleh ketawa sahaja. dan aku juga tak mahu menyusahkan depa selalu. aku pernah kata kat rizal: “kalau aku susahkan ko hari ni, seminggu dua boleh la. tapi kalau masuk sebulan dua mesti ko pun tak nak!”. dan seperti jangkaan, rizal pun tersenyum dan mengangguk kepalanya. aku tak dapat nak susahkan depa selalu, dan aku juga tak boleh meminta tolong selalu.

kami saling memberi semangat, bantu membantu, masing-masing mabil berat. dan benda ini aku tak dapat pelajari sebelum ini.

biarkan aku susah nak hidup kerna musim ini aku sebutkan sebagai “musim pelajaran hidup”! sebuah pedagogi yang amat bernilai!

aku hanya menjangkakan musim kemarau ini akan tamat bulan 10 nanti. musim kemarau tak akan lama, tetapi apabila ia taman, aku akan lihat banyak tumbuha yang berbunga. sebab tunasnya telah bercambah pada hari ini. dan hidup ini kata orang hanya melalui puluhan musim bunga sahaja.

teringat kata-kata bakar kepada anak saudaranya, amir dalam GGPR: “Khatan pun belum kering dah pandai bercinta! minggu depan kan SPM!”. “Jadi kalau lepas SPm bolehla bercinta?”. “Aku suruk ko jadi orang dulu!”. dan nasihat emak Encik Khairul supaya dia menjadi orang sebagaimana abangnya yang telah menjadi orang!

lalu aku pikir, inilah masanya aku belajar menjadi orang. orang itu bukannya berkaki dua, bukannya bertangan dua, ada hidung satu ataupun ada lidah yang boleh menjelir-jelir. sebab beruk pun ada apa yang kita ada. malah ada beruk yang boleh berfikir juga. dalam cerita “pelnet beruk”, dilihat bahawa beruk telah membina tamadunnya yang tinggi dan manusia telah menjadi hamba. lalu apa itu seorang orang?

orang itu sejenis haiwan yang berpikir, berekonomi dan bersosial?

dedikasi untuk orang-orang yang disayangi: pian, kimi, foo, neezal, rizal, shah, hadi; terima kasih atas butiran nafas kalian! dan teman-teman yang lain: terima kasih!

16 – 07 – 04

Cerita Seram III

Oktober 27, 2008

Malam tadi aku diganggu lagi oleh satu bayangan. Boleh dikatakan setiap malam aku dihantui oleh lembaga itu. Ia datang bila aku mula menarik selimut dan ketika mata mula terkatup. Mukanya kabur, badannya sempurna. Ia macam seorang manusia, bukanlah macam Hantu Galah yang tinggi ataupun macam Puntianak yang matanya merah menyala. Ia akan berlegar-legar dan kemudian hilang. Kemudian ia akan kembali lagi dan berpusing-pusing di atas kepalaku. Mula-mula dahulu aku ketakutan, terketar-ketar aku dibuatnya. Hampir saja terkencing dalam seluar pendekku. Aku tarik gebar menyelubungi jasadku, tetapi aku masih dapat melihatnya berdiri di hadapanku. Baca doa. Tetapi lembaga itu masih utuh di hujung kaki.?

Malam keduanya ia datang lagi ketika aku mula merebahkan badan atas katil. Kali ini aku tidak menjangkakan ia datang lagi, malah lebih awal. Aku baca doa yang panjang dari boa pertama. Tetapi ia tetap tidak ketakutan. Apakah doa aku itu tersalah harakatnya? Yang dua dijadikan enam, yang enam dibaca dua? Atau mungkin aku tersalah sehingga membaca doa mandi wajib kerana ketakutan? Entahlah. Tetapi yang pasti lembaga itu telah mendatangi aku sejak bulan lepas lagi. Aku tidak menceritakan kepada sesiapa, takut-takut nanti mereka mengatakan aku mereka-reka cerita mencari publisiti murahan. Konon-konon nak masukkan nama dalam majalah! Ini bukan niat aku.

Tetapi setelah lama ia mengganggu tidurku, yang kadangkala aku tidak dapat melelapkan mata dan akibatnya aku selalu tertidur siang. Aku mula mempelajari ilmu menghalau hantu jembalang dalam beberapa hari. Ilmu ini tidak sulit untuk dipelajari, cukuplah ketekunan dan kesabaran dalam dua tiga hari. Lalu satu malam setelah khatam ilmu itu, aku duduk bersila dalam jam 1 pagi sambil mulut terkumat kamit. Lalu tidak berapa lama lembaga itu kelihatan. Melihat ia datang, makin sakan aku membaca serapah dan semakin laju mulutku terkumat kamit.

Bila ia betul-betul berada di hadapan dan wajahnya memandang mukaku, aku bertempik: ee… siapakah engkau wahai lembaga!? Aku melihat matanya. Merenung. a.. ha.. ha.. siapa aku? Engkau tidak tahu?? Hilai lembaga itu. Cakap! Siapa engkau sebelum engkau binasa!? Jerkahku. Aku adalah engkau.  Engkau adalah aku!? merepek! Cakap siapa engkau!? aku adalah engkau? cakap kenapa engkau menggangu aku?? Haa. Ha.. ha.. aku datang kerana engkau memanggil aku? cakap bila aku memanggil engkau? Cakap!? kau panggil aku setiap kali engkau mahu tidur? tipu! Engkau tipu! Aku tak mengenali engkau dan aku tidak memanggil engkau bila aku mau tidur! Engkau mau binasa??ha… ha… ha.. engkau memang mengenai aku dan engkau memangil namaku setipa kali mau tidur. Engkau menyebut namaku bukan dengan lidahmu tetapi dengan hatimu!? Cakap siapa engkau sebelum aku pukul!? Aku adalah apa yang engkau puja setiap kali engkau berasa lapang senggang!? Arhhh… aku tidak memuja!?. Engkau dusta! Engkau memuja aku setiap pagi. Engkau memanggil namaku setiap petang. Engkau menyeruku setiap malam!? Tidak! Tidak ada! Engkau tipu!? Apakah engkau telah lupa? Aku nama yang engkau sebut-sebut dalam hatimu!? Aku merenung wajah lembaga itu. merenung lagi. rh… engkau? Ya.. memang aku dalam 3 bulan ini aku memujamu, memang dalam 3 bulan ini aku menyerumu, memang dalam 3 bulan ini aku memanggilmu. Tetapi aku telah berhenti sejak sebulan yang lepas!? Aku datang kerana engkau masih menyeruku dalam hatimu? Bebaskanlah aku. Aku merayu kepadamu supaya tinggalkan aku. Pergilah engkau supaya tidurku nyenyak. Pergilah agar hidupku aman? Engkau tidak dapat menghalau aku kerna hatimu tidak setuju? kan aku suruh hatiku berhenti dari menyebut namamu? Ha.. ha.. ha.. bagaimana caranya? Entah. Aku tidak tahu, tapi aku akan usahakannya!? Engkau tidak akan berjaya? Tolonglah, aku merayu kepadamu supaya engkau bebaskan aku dari belenggu ini!?

Rupanya aku sudah tahu, apa yang datang malam hari itu hanyalah bayangan yang aku munculkan dari pemikiran ini. Aku angau. Mabuk! Gila sejak ditinggalkan olehia sebulan yang lepas. Bersama dengannya selama 60 hari cukup indah buatku, bagai 60aat rasanya. Dan tiba-tiba dia mengambil keputusan untuk meninggalkan aku. Aku tertunduk. Sedih dan keciwa. Bersulam-sulam keduanya dalam hati ini. Lalu aku senantiasa memanggil namanya setiap hari. Aku membayangkannya sebelum aku lena dan aku bermimpikannya ketika nyenak.

\

Dan pada hari ini, aku sudah mengetahui. Pengetahuan yang kokoh bahawa: ku bodoh? Untuk itu aku cuba untuk mencerdikkan diri. Bodohnya diri ini ialah merayu kepada orang yang tidak menyukai aku lagi. Menyebut nama yang tidak mencintai aku lagi. Lalu aku merenung, melihat diri ini. Ya, sedikit demi sedikit aku dalam melihat diri ini. kemudian aku memalingkan muka. Malu! Rupanya diri ini banyak cacatnya, banyak buruknya. Kerna itulah aku ditinggalkan!

Kemudian aku teringat kata-kata dari seorang manusia yang mengatakan dirinya sebagai X beberapa hari lalu ketika berbual lewat kawat letrik. Aku tidak pernah menyukai engkau? Kenapa?? Cerminlah muka engkau dulu? Kalau aku buruk, apa salahku?? Konon kaya, duit pun tak ada. Dah la tak kerja? Apalagi, apa salahku?? Ko kuat menipu? Penipu? Apa buktinya!? udahlah, buat-buat tak tahu pulak? agi?? uka dah la buruk, perangai pun buruk? agi?? ey.. sudahla.. buat apa ko nak kat aku lagi. Aku tak suka kat ko lah. Cermin diri tu dulu? aiklah? ermin diri tu dulu. Cermin diri tu dulu. Cermin diri tu dulu? Tamat. Dialognya panjang, penuh dengan tusukan dan kasar bahasanya. Aku hanya dapat mengingat sedikit sahaja kerana tidak sanggup lagi aku menghafalnya. Pedih hati ini. Aku tidak tidur malam itu memikirkan makna dari kata-kata ini walaupun aku tahu bahawa manusia itu bukanlahia yang hakiki.

Lalu aku berdiri di cermin. Melihat jasad ini sebagai manusia yang bukan bernama angchik? Memang benarlah kata-kata manusia itu tadi. Buruknya memang tak terhitung. Cacatnya tak terhingga. Aku duduk memikirkan hal aku dengan dia. Lalu aku buat keputusan. Aku merelakan tindakannya. Dengan itu dia akan mendapat kebebasan. Hidupnya juga akan lebih aman. Kejayaannya juga akan cerah. Hatinya tidak akan lagi dilukai. Tidak perlu bertengkar, tidak perlu bermasam muka, tidak lagi dimarahi. Apa yang ada hanya senyuman di wajahnya. Dan dia akan mendapat lelaki yang lebih mulia dari aku, lebih bijak dariku, lebih baik dari aku dan lebih sempurna dari diri ini. Dan aku sentiasa mengingat kata-kata terakhirnya; ita bukanlah pasangan yang sempurna? (diterjemah secara harfiah dari bahasa Inggeris: We are not perfect match).

Kesempurnaan seorang manusia hanya bisa ditancap bila manusia itu kurang memiliki cacat bila diukur pada kadar kemanusiaan, bukan pada neraca kesempurnaan Tuhan. Dan aku ini, dapat diibaratkan dengan keburukan dan kelemahan, pasti bukanlah manusia yang empurna?

Catatan: Manusia seperti aku yang tidak pandai menyusun kata dan tidak mahir memperlihatkan rasa, memang sukar ketika menyatakan perasan cinta. Aku tidak pernah berpeluang untuk berbincang dengannya mengenai keputusan itu. Akhir pertemuan dengannya semalam di shah Alam. Itupun di waktu mentari tegak dan panas menyelimuti kami. Aku tidak berkata apa-apa untuk memulakan perbincangan kerna rasanya waktu itu tidak sesuai ?panas di luar akan memanaskan hati kami.

Aku sentiasa merinduinya dan berharap dia akan menerima aku. Aku sentiasa mengetahui bahawa tindakannya itu adalah hasil dari kesalahan-kesalahan yang aku kerjakan (buruknya aku, pemarahnya aku, jahilnya aku, curangnya aku, penipunya aku, kejinya aku, degilnya aku, dan semua ini bersatu menjadi satu alasan yang kuat untuk meninggalkan aku). Untuk itu aku berharap akan ada peluang kedua bagi aku bermula, tetapi aku sedia mengetahui bahawa alam sebenar tiada permulaan buat kali kedua. Andai alam ini bisa diputar-putar ikut kemahuan, pasti rosak binasa. Aku juga mengerti tidak dapat memaksa sebuah hati untuk suka apatah lagi untuk menerima, dan aku juga mengharapkan dia ketemu kebahagiaan, kerna kebahagiaannya adalah meliputi kesenangan hatiku ini. Menyukai dan menyanyangi seseorang bukan bermakna harus mutlak dimiliki, tetapi melepaskannya dan mengharapkan dia memperoleh kebahagiaan adalah tindakan yang lahir dari sifat menyanyangi dan mencintai. Dan kesakitan yang aku rasai ini, harus aku ubati. Keburukan yang dimiliki ini harus diatasi. adilah orang yang berguna wahai bangchik!?

09 Jun 04posted Thursday, 10 June 2004

[aku pun tak taahu apa yang aku tilis pada 10 Jun 2004 lalu]

Cerita Seram II

Oktober 27, 2008

Merompak, menculik, merogol, meliwat dan akhirnya membunuh nampaknya menjadi acara masa kini. Mungkin profession kerja semacam ini masih kurang ahlinya lalu sakanlah warga kita mengisi borang kerja.

Lalu kitapun mendengar setiap malam dalam berita kisah orang mati di bunuh, anak gadis di rogol, nenek di tetak, lelaki tua di rodok dengan parang dan banyak lagi. Simpulnya masyarakat kita sudah gila untuk merogol dan membunuh.

Aku juga terfikir, kenapakah perogol tidak saja melanggan pelacur-pelacur di Chow Kit ataupun di lorong-lorong belakang. Lagi mudah! Pelacur itu rela dan mahir serta dia suka mendapar wang, sedangkan si lelaki itu puas dan mungkin esok dia boleh datang lagi jika peruntukannya ada. Tidak perlu memaksa mangsa dan dia dapat melakukannya dengan tenang dan selesa malah berjam-jam lamanya. Tetapi mungkin kerana gatalnya itu sudak memuncak dan poket pula kosong, maka cepat-cepatlah dia merogol. Lalu setelah itu mungkin kerana takut nanti disumbat dalam penjara, dibunuhnya mangsa.

Yang perompak pula tidak merancang untuk mendapat laba yang besar. Lalu merompaklah mereka tanpa perancangan. Mangsanya nenek-nenek tua, anak-anak sekolah, orang gila, lelaki miskin. Dapatlah mereka wang untuk sebulan dua. Lalu takutkan rahsia terbocor, di bunuhnya mangsa rompakan. Setakat seribu dua itu tidaklah memadai dengan jenayah merompak dan hukumannya. Kalaulah hendak merompak dan cepat kaya, rompaklah bank-bank ataupun menjadi bapak ayam. Bapak ayam ini banyak kelebihannya. Pertamanya dia dapat merasa semua ekerja sosialnya?untuk pertama kali. Kedua dia mendapat wang tanpa berpeluh dan penat berkerja, sekadar menjadi bapak sahaja. Ketiganya dia hanya berkerja di malam hari yang dingin. Tetapi mungkin untuk menjadi bapak ayam ini memerlukan keberanian dan kemahiran yang tinggi mengawal anak-anak ayam, serta pandai memasang kaki untuk mendapat maklumat dengan pantas, maka kerana itulah perompak-perompak kecil ini tidak mampu.

Bila aku balik kampung minggu lepas, melihat nenek dan tok wan yang sudah tua di kampung. Aku terfikir beberapa perkara. Pertamanya ialah orang tua ini sukar untuk melepaskan kenangan mereka sehingga payah untuk mereka tinggal bersama anak-anak di kota. Keduanya ialah orang tua ini mahukan kebebasan, maka mereka merasa sukar untuk bergerak ketika di kota ataupun di rumah anak-anak mereka. Ketiganya bahawa keselamatan mereka tidak terjamin kerana zaman ini perompak dan perogol tidak memangdang usia dan jantina, asalkan dapat merompak dan merogol.

Seramnya tinggal di rumah nenek itu. Rumah kampung yang besar itu suram walaupun siang. Tangganya tinggi. Belakang rumah penuh dengan semak. Malamnya gelap gelita. Sesekali dengar bunyi burung hantu. Kanan kiri sunyi walaupun berjiran. Kalau nak terberak waktu ini, kena turun rumah dan meredah kelam ?tandasnya terpisah dan jauh di halaman belakang. Mungkin rumah nenek ini sesuai jadi tempat jin bertandang. Malah sesuai untuk merompak kerana tiada orang.

Disuruhnya tinnggal di kota bersama anak-anak, katanya bosan. Bila dikatakan soal bahaya, katanya sudak ambil langkah berjaga-jaga. Bila diceritakan tentang kegilaan perompak, katanya Tuhan ada melindungi mereka. Dinasihatkan supaya menyimpan barang kemas yang banyak itu, kata nenek dia pakai baju labuh hingga tak kelihatan. Ditanya tentang makan, katanya pandai saja memasak. Lalu kami terdiam, bukan kerana tiada jawapan tetapi kerana banyaknya alasan. Bila ditanya untuk apa bermati-matian tinggal di kampung? Katanya untuk beramal, surau dekat. Boleh berbacaan (mengaji kitab) dengan Ustat Bakaq. Ada kawan. Ada bendang. Ada ayam. Ada barang dalam rumah. Sayang.

Lalu kata Kak Imah: enek dan Tok Wan cintakan dunia, pakai gelang emas sampai lengan, pakai rantai berlapis-lapis. Simpan duit beribu-ribu dalam coli? Aku setuju! Depa memang tak dapat lupakan harta. Buat apa pergi berbacaan kalau siang malam asyik tengok emas, tengok tanah, tengok wang? Kalau orang lain, waktu senja semacam ini sudah bersedia. Mula sebokkan diri dengan amal ibadah. Sudah lupakan berapa bakul emas yang aku ada, berapa ribu ringgit yang aku sudah simpan, berapa relong tanah aku sudah tak kerjakan.

Lalu mak pun bermesyuarat dengan adik-adiknya. Akhirnya kata sepakat diambil; menculik nenek dan tok wan! Harta di kampung itu biarkan saja. Ambil apa yang penting dan tinggalkan semuanya. Hanya saja tunggu waktu sesuai untuk meculik.

Catatan: aku tidak tahu apakah aku akan melalui zaman tua seperti nenek dan tok wan. Dan aku juga tidak tahu apakah aku akan degil seperti mereka. Hanya berharap aku akan melalui hidup ini dengan aman sehinnga penghujung usia.posted Thursday, 10 June 2004

Lalu kitapun mendengar setiap malam dalam berita kisah orang mati di bunuh, anak gadis di rogol, nenek di tetak, lelaki tua di rodok dengan parang dan banyak lagi. Simpulnya masyarakat kita sudah gila untuk merogol dan membunuh.

Aku juga terfikir, kenapakah perogol tidak saja melanggan pelacur-pelacur di Chow Kit ataupun di lorong-lorong belakang. Lagi mudah! Pelacur itu rela dan mahir serta dia suka mendapar wang, sedangkan si lelaki itu puas dan mungkin esok dia boleh datang lagi jika peruntukannya ada. Tidak perlu memaksa mangsa dan dia dapat melakukannya dengan tenang dan selesa malah berjam-jam lamanya. Tetapi mungkin kerana gatalnya itu sudak memuncak dan poket pula kosong, maka cepat-cepatlah dia merogol. Lalu setelah itu mungkin kerana takut nanti disumbat dalam penjara, dibunuhnya mangsa.

Yang perompak pula tidak merancang untuk mendapat laba yang besar. Lalu merompaklah mereka tanpa perancangan. Mangsanya nenek-nenek tua, anak-anak sekolah, orang gila, lelaki miskin. Dapatlah mereka wang untuk sebulan dua. Lalu takutkan rahsia terbocor, di bunuhnya mangsa rompakan. Setakat seribu dua itu tidaklah memadai dengan jenayah merompak dan hukumannya. Kalaulah hendak merompak dan cepat kaya, rompaklah bank-bank ataupun menjadi bapak ayam. Bapak ayam ini banyak kelebihannya. Pertamanya dia dapat merasa semua ekerja sosialnya?untuk pertama kali. Kedua dia mendapat wang tanpa berpeluh dan penat berkerja, sekadar menjadi bapak sahaja. Ketiganya dia hanya berkerja di malam hari yang dingin. Tetapi mungkin untuk menjadi bapak ayam ini memerlukan keberanian dan kemahiran yang tinggi mengawal anak-anak ayam, serta pandai memasang kaki untuk mendapat maklumat dengan pantas, maka kerana itulah perompak-perompak kecil ini tidak mampu.

Bila aku balik kampung minggu lepas, melihat nenek dan tok wan yang sudah tua di kampung. Aku terfikir beberapa perkara. Pertamanya ialah orang tua ini sukar untuk melepaskan kenangan mereka sehingga payah untuk mereka tinggal bersama anak-anak di kota. Keduanya ialah orang tua ini mahukan kebebasan, maka mereka merasa sukar untuk bergerak ketika di kota ataupun di rumah anak-anak mereka. Ketiganya bahawa keselamatan mereka tidak terjamin kerana zaman ini perompak dan perogol tidak memangdang usia dan jantina, asalkan dapat merompak dan merogol.

Seramnya tinggal di rumah nenek itu. Rumah kampung yang besar itu suram walaupun siang. Tangganya tinggi. Belakang rumah penuh dengan semak. Malamnya gelap gelita. Sesekali dengar bunyi burung hantu. Kanan kiri sunyi walaupun berjiran. Kalau nak terberak waktu ini, kena turun rumah dan meredah kelam ?tandasnya terpisah dan jauh di halaman belakang. Mungkin rumah nenek ini sesuai jadi tempat jin bertandang. Malah sesuai untuk merompak kerana tiada orang.

Disuruhnya tinnggal di kota bersama anak-anak, katanya bosan. Bila dikatakan soal bahaya, katanya sudak ambil langkah berjaga-jaga. Bila diceritakan tentang kegilaan perompak, katanya Tuhan ada melindungi mereka. Dinasihatkan supaya menyimpan barang kemas yang banyak itu, kata nenek dia pakai baju labuh hingga tak kelihatan. Ditanya tentang makan, katanya pandai saja memasak. Lalu kami terdiam, bukan kerana tiada jawapan tetapi kerana banyaknya alasan. Bila ditanya untuk apa bermati-matian tinggal di kampung? Katanya untuk beramal, surau dekat. Boleh berbacaan (mengaji kitab) dengan Ustat Bakaq. Ada kawan. Ada bendang. Ada ayam. Ada barang dalam rumah. Sayang.

Lalu kata Kak Imah: enek dan Tok Wan cintakan dunia, pakai gelang emas sampai lengan, pakai rantai berlapis-lapis. Simpan duit beribu-ribu dalam coli? Aku setuju! Depa memang tak dapat lupakan harta. Buat apa pergi berbacaan kalau siang malam asyik tengok emas, tengok tanah, tengok wang? Kalau orang lain, waktu senja semacam ini sudah bersedia. Mula sebokkan diri dengan amal ibadah. Sudah lupakan berapa bakul emas yang aku ada, berapa ribu ringgit yang aku sudah simpan, berapa relong tanah aku sudah tak kerjakan.

Lalu mak pun bermesyuarat dengan adik-adiknya. Akhirnya kata sepakat diambil; menculik nenek dan tok wan! Harta di kampung itu biarkan saja. Ambil apa yang penting dan tinggalkan semuanya. Hanya saja tunggu waktu sesuai untuk meculik.

Catatan: aku tidak tahu apakah aku akan melalui zaman tua seperti nenek dan tok wan. Dan aku juga tidak tahu apakah aku akan degil seperti mereka. Hanya berharap aku akan melalui hidup ini dengan aman sehinnga penghujung usia.posted Thursday, 10 June 2004

Lalu kitapun mendengar setiap malam dalam berita kisah orang mati di bunuh, anak gadis di rogol, nenek di tetak, lelaki tua di rodok dengan parang dan banyak lagi. Simpulnya masyarakat kita sudah gila untuk merogol dan membunuh.

Aku juga terfikir, kenapakah perogol tidak saja melanggan pelacur-pelacur di Chow Kit ataupun di lorong-lorong belakang. Lagi mudah! Pelacur itu rela dan mahir serta dia suka mendapar wang, sedangkan si lelaki itu puas dan mungkin esok dia boleh datang lagi jika peruntukannya ada. Tidak perlu memaksa mangsa dan dia dapat melakukannya dengan tenang dan selesa malah berjam-jam lamanya. Tetapi mungkin kerana gatalnya itu sudak memuncak dan poket pula kosong, maka cepat-cepatlah dia merogol. Lalu setelah itu mungkin kerana takut nanti disumbat dalam penjara, dibunuhnya mangsa.

Yang perompak pula tidak merancang untuk mendapat laba yang besar. Lalu merompaklah mereka tanpa perancangan. Mangsanya nenek-nenek tua, anak-anak sekolah, orang gila, lelaki miskin. Dapatlah mereka wang untuk sebulan dua. Lalu takutkan rahsia terbocor, di bunuhnya mangsa rompakan. Setakat seribu dua itu tidaklah memadai dengan jenayah merompak dan hukumannya. Kalaulah hendak merompak dan cepat kaya, rompaklah bank-bank ataupun menjadi bapak ayam. Bapak ayam ini banyak kelebihannya. Pertamanya dia dapat merasa semua ekerja sosialnya?untuk pertama kali. Kedua dia mendapat wang tanpa berpeluh dan penat berkerja, sekadar menjadi bapak sahaja. Ketiganya dia hanya berkerja di malam hari yang dingin. Tetapi mungkin untuk menjadi bapak ayam ini memerlukan keberanian dan kemahiran yang tinggi mengawal anak-anak ayam, serta pandai memasang kaki untuk mendapat maklumat dengan pantas, maka kerana itulah perompak-perompak kecil ini tidak mampu.

Bila aku balik kampung minggu lepas, melihat nenek dan tok wan yang sudah tua di kampung. Aku terfikir beberapa perkara. Pertamanya ialah orang tua ini sukar untuk melepaskan kenangan mereka sehingga payah untuk mereka tinggal bersama anak-anak di kota. Keduanya ialah orang tua ini mahukan kebebasan, maka mereka merasa sukar untuk bergerak ketika di kota ataupun di rumah anak-anak mereka. Ketiganya bahawa keselamatan mereka tidak terjamin kerana zaman ini perompak dan perogol tidak memangdang usia dan jantina, asalkan dapat merompak dan merogol.

Seramnya tinggal di rumah nenek itu. Rumah kampung yang besar itu suram walaupun siang. Tangganya tinggi. Belakang rumah penuh dengan semak. Malamnya gelap gelita. Sesekali dengar bunyi burung hantu. Kanan kiri sunyi walaupun berjiran. Kalau nak terberak waktu ini, kena turun rumah dan meredah kelam ?tandasnya terpisah dan jauh di halaman belakang. Mungkin rumah nenek ini sesuai jadi tempat jin bertandang. Malah sesuai untuk merompak kerana tiada orang.

Disuruhnya tinnggal di kota bersama anak-anak, katanya bosan. Bila dikatakan soal bahaya, katanya sudak ambil langkah berjaga-jaga. Bila diceritakan tentang kegilaan perompak, katanya Tuhan ada melindungi mereka. Dinasihatkan supaya menyimpan barang kemas yang banyak itu, kata nenek dia pakai baju labuh hingga tak kelihatan. Ditanya tentang makan, katanya pandai saja memasak. Lalu kami terdiam, bukan kerana tiada jawapan tetapi kerana banyaknya alasan. Bila ditanya untuk apa bermati-matian tinggal di kampung? Katanya untuk beramal, surau dekat. Boleh berbacaan (mengaji kitab) dengan Ustat Bakaq. Ada kawan. Ada bendang. Ada ayam. Ada barang dalam rumah. Sayang.

Lalu kata Kak Imah: enek dan Tok Wan cintakan dunia, pakai gelang emas sampai lengan, pakai rantai berlapis-lapis. Simpan duit beribu-ribu dalam coli? Aku setuju! Depa memang tak dapat lupakan harta. Buat apa pergi berbacaan kalau siang malam asyik tengok emas, tengok tanah, tengok wang? Kalau orang lain, waktu senja semacam ini sudah bersedia. Mula sebokkan diri dengan amal ibadah. Sudah lupakan berapa bakul emas yang aku ada, berapa ribu ringgit yang aku sudah simpan, berapa relong tanah aku sudah tak kerjakan.

Lalu mak pun bermesyuarat dengan adik-adiknya. Akhirnya kata sepakat diambil; menculik nenek dan tok wan! Harta di kampung itu biarkan saja. Ambil apa yang penting dan tinggalkan semuanya. Hanya saja tunggu waktu sesuai untuk meculik.

Catatan: aku tidak tahu apakah aku akan melalui zaman tua seperti nenek dan tok wan. Dan aku juga tidak tahu apakah aku akan degil seperti mereka. Hanya berharap aku akan melalui hidup ini dengan aman sehinnga penghujung usia.posted Thursday, 10 June 2004

Cerita Seram I

Oktober 27, 2008

Kisahnya selalu bermula bila jam 12 malam dan bulan mengambang. Angin bertiup kencang dan lolongan serigala ataupun sahutan burung?berkumandang. Kata orang ini tanda-tanda hantu akan keluar mengacau! Tetapi kalau jam 12 siang, dan mentari kuat menyilau serta bunyi anjing menyalak menghalau orang yang lalu di hadapan pagar rumah tuannya, hantu yang orang tua-tua katakan itu tidak akan muncul! Kenapa ya?

Mungkin beberapa alasan dapat kita lakukan; pertamanya hantu yang matanya merah menyala dan ususnya terkeluar itu?tidak tahan panas mentari kerana tubuh badan mereka ada yang tidak berkulit. Keduanya ialah terlalu ramai manusia yang tidak tidur waktu itu hingga mereka mungkin di hambat oleh manusia ketika ingin menyergah orang. Ketiganya mungkin mereka terpaksa bersaing dengan hantu-hantu dari jelmaan manusia sehingakan mereka lelah berkerja. Keempatnya mungkin suasana gimik yang menyeramkan tidak ada sehinggakan kalau mereka mengacau manusia pada waktu itu, ketakukan yang terhasil adalah dalam darjah yang rendah ?dan mereka tidak puas kalau manusia tidak ketakutan sehingga terkencing di dalam celananya. Tetapi mungkin jawaban yang tepat ialah malam sudah dijadikan untuk hantu dan jembalang. Bahkan jembalang jenis manusia juga suka meragut, merampok dan membunuh dalam jam 12 malam.

Lalu banyaklah cerita mengenai jembalang dan segala macam hantu diceritakan. Rupanya bangsa kita ini sukakan cerita semacam ini. Mungkin bila hati mereka semakin?kecut, maka semakin gembira mereka. Pertama sekali kita mendengar cerita seram ini dari nenek dan datuk kita, lantas dari kedua ibubapa kita, kemudian dari saudara tua kita, dari teman-teman di asrama dan akhirnya kita menceritakan pula kepada anak-anak kita. Lalu lahir Hantu Galah yang tinggi lampai, Hantu Raya yang menyeramkan, Puntianak yang mungkin menjadi perawan bila di paku lehernya, Toyol si pencuri, dan banyak lagi. Kemudian bila menyedari betapa sayangnya bangsa kita kepada cerita semacam ini, berlari-larilah majalah-majalah serta stesen TV membuat liputan. Konon-kononnya untuk pengetahuan ataupun untuk mempertahankan seni lisan bangsa, tetapi hakikatnya media semacam ini hanya untuk membuncitkan perut mereka.

Misteri Nusantara, atau Majalah Mastika, dan banyak lagi, adalah contoh betapa masyarakat kita disodori setiap minggu dengan cerita-cerita yang mengundurkan kita dari kematangan. (aku tidak katakan bahawa semua cerita seram ini tidak berfedah, tetapi aku katakan hampir semuanya. Kerna ada juga cerita dari Misteri Nusantara dapat kita jadikan ilmu tentang sosio-budaya sesebuah bangsa) Apakah ada faedahnya kita membicarakan Gua Misteri yang dikatakan Bunian bertandang, Perigi Berhantu yang menggangu manusia lalu lalang, Rumah usang yang berpenunggu, cerita-cerita ini berguna dalam menyusun masyarakat yang dinamik ataupun menjadikan ekonomi Malaysia mampan, atau akan terlahirnya banyak para cendiakawan dan para ilmuan? Tidak ada! Ya.. tidak mungkin sama sekali akan lahir para penyelidik dalam bidang botani dengan cerita Hantu Pohon Ara. Tidak akan terhasil sebuah kereta jenama negara dengan dukun santen di pedalaman yang meniup asap berkepul-kepul. Tidak akan ringgit tertambat dengan sendirinya dengan jampi serapah pawang buaya yang meratib meraban. Lalu untuk apa mereka itu dicanang setiap minggu dan di setiap keluaran?

Tetapi tanpa disedari, cerita jam 12 malam ini menggiring manusia kepada kepercayaan tahyul dan kurafat. Manusia mula mejadi takut bila jam berdenting tanda masuk jam 12 malam. Apabila burung hantu menyanyi mengubat lara di hatinya dikatakan beduk?isyarat hantu menjelma, maka anak-anak gadispun menggeletar ketakutan hingga terbantun hajat melawat tandas di belakang rumah (mungkin terkucil di atas tangga). Itu belum kita bicarakan tentang perdukunan dan persantetan. Kalau di corok-corok kampung, cerita dukun dan ilmu mujarabnya itu mahsyur sekali, hingga ada orang percaya mandi bunga dapat menghalau sial dan bawa tuah! Akhirnya anak gadis sunti mereka yang tidak dipinang-pinang itupun hamil ulahan si bomoh itu!

Kita tidak menafikan bahawa jembalang serta kaum kerabatnya wujud. Ini kita sedari bahawa kewujudan kita dalam alam ini bukanlah bersedirian, tetapi kita bernafas bersama-sama sekelian mahkluk yang dapat dicerap oleh indera mahupun tidak.

Persoalan yang utama ialah bagaimana kita menghormati hubungan yang telah ada ini tanpa memusnahkan keakraban kita serta nilai-nilai yang murni tidak ternodai. Bukannya dengan mempropagandakan cerita seram semacam ini, tetapi kita ceritakan bahawa manusia itu harus menjaga alam dan apa yang ada diantara langit dan bumi ini agar kehidupan kita aman serta kita dapat wariskan anak-anak kita satu khazanah yang tinggi nilainya. Dan nampaknya manusia-manusia diluar batas negara kita sudah bergerak menyedarkan manusia-manusia yang lalai dalam isu alam sekitar. Sedang orang kita berteleku dengan khayalan-khayalan dan ceritera-ceritera mengasyikkan tetapi menakutkan.

Sedarilah bahawa menghasilkan kemudahan dan kemajuan kepada bangsa adalah dengan ilmu dan ia adalah lebih utama, bukannya dengan cerita seram yang memulas hati! Sedang cerita neggeletar ini akan menghambat kita kebelakang.

posted Thursday, 10 June 2004

Jalan Raya

Oktober 27, 2008

tadi aku kena keluar rumah buat kerja. pertamanya tugasan utama ialah kerja-kerja yang diserahkan oleh kakak dan mak. keduanya juha kerja kakak dan mak. ketiganya juga kerja-kerja kakak dan mak. keempatnya kerja abang poi dan mak, kelimanya kerja kak imah ngan mak. ke sepuluh barulah kerja aku. inilah hirarki ataupun keutamaan yang disusun, tetapi selalunya aku aku menterbalikkan hirarki ni untuk kesenangan aku. justeru pagi tadi aku bangun awal kononnya nak ke shah alam jumpa kawan. lepas siap je kakak aku tanya: “Dy ko nak gi mana?”. aku pun jawab lah dengan perlahan, kerana hati aku dah terdetik ‘ni tak lain musti nak suruh aku': “Aku nak jumpa member jap”. “OK klau macam tu aku nak mintak tolong lah sikit”. “Ok lah, apa dia?”. “Ni ha aku kasi hang duit, hang kena kasi kat Kak Bi kat pejabat aku, pastu hang gi bang Amfiannce bayar keter, pastu hang gi City Bank kat KLCC, pastu hang gi Muamalat, pastu hang beli picdang, ikan, bla…..” “Banyaknya!” untuk mengelat aku pun buat alasan: “Aku bab ikan ni tak khatam, cekgu aku tukar sekolah. nanti takut terbeli ikan medak (dah hampir buruk), lagi satu City Bank tu jauh la.” “Ok lah kalu mcm tu.

jadi aku dah buat sebahagian daripada tugasan aku dan terus aku meluncur ke shah alam dari selayang. jadinya petang nanti aku kena uruskan hal-hal tertunggak nampaknya. sampai sahaja kat jalan duta, keter motor bersesak-sesak – jam.

maka aku mendapat pikiran: “Apakah negara kita ini makmur sehinggakan terlampau banyak umat manusia membeli kereta walaupun harganya mahal (dengan semata-mata untuk mempertahankan kereta nasional)? atau mungkin juga ini adalah gambaran bahawa infrastuktur jalanraya kita tidak cemerlang, terbilang, gemilang. atau ini kerana sistem perparitan yang selalu melimpah ruah atau mungkin juga lantaran karenah birokrasi. justeru inilah permasalahan kini.

tetapi bila dipikirkan kembali bahawa pada zaman merdeka dahulu tidaklah ada apa-apa, kereka lembu dapat lalu dengan mudah dan lembu itupun senang hati sampai terberak-berak di jalanan. mungkin jika kita kebelakang lagi, iaitu pada zaman Kiay Saleh menentang penjajah juga tidaklah ada jalan bertingkat-tingkat tetapi kerbau lembu dan kuda tidak bersusun menunggu lampu hijau. malah pada zaman Daeng Merewah juga tidaklah kita berpeluh-peluh menekan “pedal gear” sambil mendengar radio era. justeru nampaknya semakin maju kita ini semakin sesak jalan. inilah kefahaman secara mudah tanpa melakukan analisa ataupun ia disebut “pemikiran lalai”

jadi hari ini aku dah merasa (sebenarnya selalu sangat merasa) perasaan geram, marah, malas, melaut menunggu ” jam” reda.

catatan: untuk mengelakkan anda terperangkan dalam kesesakan laulintas (jem) mungkin anda perlu dengar radio era (tetapi kalau akses untuk ke situ hanya ada satu jalan macam mana?) dan semisal dengannya, atau mungkin anda perlu membeli sebuah jet, helikopter ataupun kapat terbang. dan aku tengah kumpulkan duit nak beli jet peribadi mainan untuk anak sedara aku!

Solek

Oktober 27, 2008

kadang-kadang aku tengok awek-awek dari jauh nampak cantek. bila depa sampai dekat pun tetap cantek. mungkin solekan depa kot yang buatkan mereka lebih menyerlah. tetapi ada sesetengah orang itu kalau ditompokkan bedak kat pipi ataupun dicoretkan pewarna di alis mata mereka, seakan-akan puntianak bila dipandang. jadi bukan semua wanita itu indah bila disolek dan bukan semua wanita itu huduh tanpa?solekan.

dan? aku masih memegang teguh kepada konsep cantek – bahawa kecantekan asli adalah yang terbaik. tetapi andai gagasan ini sudah bisa dipanggil lapok, maka harus ada orang yang menyedarkan aku lantaran kita ini bisa ketinggalan. macamlah komputer dan segala sanak saudaranya yang pantas membesar dan berevolusi. andai kita ketinggalan untuk mengikuti setahun perkembangannya bermakna kita sudah berada di zaman dinasur. begitulah kata orang.

tetapi secara tanpa sedar aku juga mendapati bahawa pendirian manusia ini akan berubah mengikuti zaman umurnya, perkembangan mindanya, kekuatan ilmunya, pengaruh alam, yng semuanya ini akan menguatkan lagi pemikirannya. dan akhir-akhir ini aku mendapati bahawa sedikit solekan akan menambah seri keatas wajah seorang wanita. mungkin sedikit merah di bibir munggil akan menarik minat seorang lelaki – tambah berahi!

justeru aku cuba untuk menyolekkan sedikit blog ini. mula-mula ditambahnya warna merah. kemudian jingga, hitam, hijau dan banyak lagi. hasilnya; buruk! lalu aku lapkannya dengan kertas tisu. tempekkan kembali warna pelangi. hasilnya: tetap buruk. penat. malas. marah. akhirnya aku tinggalkan blog ini dalam warna warni.

aku mengerti bahawa seni solekan itu amat jauh dari bakatku. makanya aku hari ini berhempas pulas mencantekkan kembali blog ini dan akhirnya ia kelihatan agak menawan. justeru benarlah gagasan baru itu: “cukup hanya sedikit solekan? untuk menyerlahkan kecantikan”.

posted Thursday, 22 April 2004


Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.